Selasa, 14 Oktober 2014

Pendakian Gunung Lawu 3265 Mdpl


Pendakian Pertama dan cerita tentang Lawu





Gunung Lawu (3.265 m) terletak di Pulau JawaIndonesia, tepatnya di perbatasan Provinsi Jawa Tengah dan Jawa Timur. Gunung Lawu terletak di antara dua kabupaten yaitu Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah dan Kabupaten Magetan, Jawa Timur. Status gunung ini adalah gunung api "istirahat" (diperkirakan terahkir meletus pada tanggal 28 November 1885[3][4]) dan telah lama tidak aktif, terlihat dari rapatnya vegetasi serta puncaknya yang tererosi. Di lerengnya terdapat kepundan kecil yang masih mengeluarkan uap air (fumarol) dan belerang (solfatara). Gunung Lawu mempunyai kawasan hutan Dipterokarp Bukit,hutan Dipterokarp Atashutan Montane, dan hutan Ericaceous. Gunung Lawu adalah sumber inspirasi dari nama kereta api Argo Lawu, kereta api eksekutif yang melayani Solo Balapan-Gambir.
Gunung Lawu memiliki tiga puncak, Puncak Hargo Dalem, Hargo Dumiling dan Hargo Dumilah. Yang terakhir ini adalah puncak tertinggi. Ada 4 Jalur untuk menuju ke puncak yaitu via Cemoro sewu Magetan, Cemoro kandang Karanganyar, via Candi Cetho, dan Via Jogorogo Ngawi.



Dan ini adalah cerita kompilasi pendakian gue di gunung ini, sekaligus tulisan pertama gue....

Semua berawal dari masa gue SMA atau MAN deh,hehehe (karena kebetulan gue orangnya sangat alim)... Saat itu dikala badan gue masih agak sedikit gak kurus alias gendut. Kelas satu tepatnya gue ikutan ekstra kurikuler Pecinta Alam ama Teater di sekolah gue, Sebut saja dedengkot organisasi ini “Pak Kus” nama lengkapnya KUSPRIYANTO NAMMA, beliau lah yang mengajarkan gw lebih cinta budaya dan alam. Secara nggak langsung itu yang diajarkan di PALM / Pecinta Alam Man Ngawi... gue masih inget dulu seragamnya item orange ama slayer ungu bergambar orang climbing, gaktau masih kagak 2 barang bersejarah itu,hehehe... tranning pertama ama pak Kus agendanya kalo gak salah dulu pernah hiking putar lawu, Jogorogo - Jamus - Cetho - Sarangan - Tawangmangu - Karanganyar dan pulangnya lewat Solo naik bus Sumber Kencono sampe Ngawi lagi.



Slayer Jaman SMA dulu


Agenda hiking semacam ini rutin tiap ada diklat nggota baru  PALM/teater, cuma mungkin trek nya aja yang ganti ganti. Ditemani sahabat-sahabat gue waktu itu, Sofwan, Ali, Takim, Julis, Wahyu dan banyak lagi. Hampir pernah ada agenda ke Merapi tapi gagal, akhirnya Cuma duduk di Kali Urang ama Naik bukit di deket Pantai Parangtritis,hahaha.  Nah berawal dari itu gue mulai mengenal alam, bagaimana kami diajarkan lebih cinta alam, jangan buang sampah sembarangan dan pastinya dengan pedoman pecinta alam ini



Jangan meninggalkan apapun kecuali jejak, jangan menggambil apapun kecuali gambar, jangan memburu apapun kecuali waktu”.

 
Sampai tiba saatnya ada agenda naik ke puncak Lawu tahun 2006 kelas 2 SMA tepatnya, yang ikut Cuma 8 orang 6 cowok n 2 cewek, gue termasuk didalamnya karna emang gue pengen ngebuktiin dulu kalo orang gendut juga bisa sampe puncak (ambisi yang terlalu egoistis buat anak SMA seumuran gue dulu), apalagi Temen2 sering ngebully gue saat itu???hahaha.

Tibalah kami di cemoro sewu pagi itu, dan bersiap trekking... semua berjalan lancar hingga bergerak sampe pos 3. Dua cewek dalam rombongan kami akhirnya nyerah karna fisik yang nggak mendukung, akhirnya Pak kus ama Intan turun beserta 2 cewek tadi yaitu “erna dan Anafi”.


Dengan sedikit sedih gue, Ali, Takim, Syahril bergerak naik menuju ke pos 4




Sebelumnya pak Kus bilang :
"Kalian ngikutin jalur aja atau nanti tanya-tanya sama pendaki lain"
"Nggeh Pak (mbrebes ganteng)" Jawab kami berempat

Dan gw inget di Pos 4 gw hampir nyerah karna kram tapi ada Ali yang slalu nyemangatin gue :

"Ayo Phix bentar lagi sampe" .... "Iya Mbe, berapa meter lagi??" , jawab gue
"Gaktau, bentar lagi katanya mas yang lewat tadi" Ali menjawab dengan nafas ngos-ngosan juga.

Akhirnya tengah siang gue sampe puncak Lawu pertama kalinya 3265 MDPL, bangga sekaligus capek,fyuhhh... Mimpi gw yang pertama sukses :D yeee... kita sempet foto-foto pake kamera jadul jaman dulu yg masih pake klis, tapi foto cetakannya banyak yang ilang padahal kenangan banget, akhirnya kepikiran buat minta lagi ke pak Kus tp katanya udah ilang juga klis nya. Hiksss...



Dan ini dokumentasi yang tersisa :




Puncak lawu Tahun 2006





Tahun berlalu dan gue lulus SMA dan tentunya gue jadi lebih kurus dan keren,hahaha... hampir lamanya udah gak hubungan sama yang namanya alam, apalagi setelah masuk kuliah, kayaknya hoby gue jadi condong ke musik ama cewek deh (efek temen kos an yang gak suka naik gunung),hehehe... paling cuman maen ke pantai doang yang gak perlu susah payah kesononya. Meskipun sebenernya gaktau kenapa gue lebih suka liat lautan awan dibanding lautan air, gaktau kenapa juga gue lebih suka lihat sunrise ma sunset di gunung daripada di pantai, yah namanya selera pasti beda-beda... ternyata hati nggak bisa dibohongi....



Lanjut ke Pendakian ke dua gue di gunung yang sama dengan orang yang berbeda....



(Umar, Rendra, Gue)
Lulus kuliah, momen itu dateng tepatnya tahun 2011, dua sahabat gue jaman SMP Umar dan Rendra yang entah kenapa tiba-tiba nongol, padahal kita jarang ketemu karna kesibukan masing-masing tapi suatu saat ketemu dan ngajakin planing ke Lawu lagi.


Gue inget saat itu Umar Sms gue :



Umar : "Phix, masih suka naik gunung... nemenin aku yuk ke Lawu" 
Gue : "Udah lama Mar, Nggak naik gunung aku" 
Umar : "Ayo, nemenin aku... lagi pengen nenangin diri di gunung ki" 
Gue : "masak berdua doang??Gimana kalo ngajakin Rendra... dia katanya juga suka naik gunung". 
Umar : "yawes, Oke sip... dua hari lagi aku jemput"

Setelah sempat berpikir panjang karna jarang olahraga dan naik gunung lagi, akhirnya gue turutin juga mereka, kalo gak salah pas bulan februari perjalanan kita via cemoro sewu, mmmm... 


Hari itu terasa berat karna emang lagi ujan deres dan kebetulan hari itu adalah sehari sebelum ultah cewek gue, jadi si doi sempet marah-marah juga sih pas gue pamitan mau nanjak, tapi akhirnya doi ngijinin berbekal rayuan gombal gue.


Seperti ini kira-kira kegombalan gue saat itu : “aku pengen sampe puncak, trus doa sama Allah supaya kita langgeng, kan semakin di atas langit semakin deket yank” 


hahahaha... shitt...tapi emang bener gue doa gituu kok sayang,mumumu...


Balik ke topik, akhirnya dengan segenap perjuangan dan pantang menyerah mengambil kitab suci, eh kita bertiga sampe juga di tempat tujuan. Setelah berjam jam melewati trek pendakian ditemani hujan yang nggak berhenti semenjak dari basecamp cemoro sewu. Misi suksesi, setelah itu kita punya planing nanjak lagi loh...





(Hargo dumilah 3265 m DPL)



Episode selanjutnya....


Lanjut lagi, bulan Agustus 2014 kemaren Ali (temen gue muncak pertama) tiba-tiba inget sama gue akhirnya ngajak ngrayain 17 Agustus dan upacara bendera di Puncak Lawu, dan kali ini dia ngajak temen-temennya. dan gue ngajak Singgih sama si Ical yang lagi semangat-semangatnya pengen ngebolang,hahaha...

Planing kita pengen lewat jalur cemoro kandang. Eh sial dan belum jodo akhirnya kagak sampe puncak disuruh turun karna emg pos 4 kebakaran “GAGAL“ZONK”, sedikit kecewa...akhirnya Cuma ngecamp doang dicemoro kandang,hmmmmm.... bagaimanapun juga, kita tetap harus menaati peraturan yang berlaku supaya nggak ngerugiin diri sendiri dan orang lain.






(Kebakaran belum juga reda)


(Ali yang pegang Gelas guys)


Gagal ke puncak,bulan-bulan selanjutnya gue lampiasin traveler ke gunung Wilis ama gunung Kelud di Kediri sama temen2 kerja, berhubung pas domisili kerja lagi disana, lumayan ngobatin kangen gue sama gunung. tapi bener kata Ali, kalo awan belum dibawah kita berarti gunung belum tinggi tinggi banget.





(Gunung wilis yang menghijau)



(Gunung Kelud yang tandus)

Kemudian......




Nah, September 2014 Bastian kebetulan ngajak ke Lawu buat menggapai mimpinya summit attack di hargo dumilah, fix gue ngajak Rendra yang paling siap buat jadi travelmate gue, diplihlah cemoro kandang sebagai jalur karna emangg kita belum pernah dan pengen nyoba lewat sono, berhubung sebelumnya gue ama Ali Cuma nge camp doang di jalur ini... lumayan lama jarak tempuh via Cemoro Kandang ini 8-9 Jam nomalnya, dan menurut gue melewati trek ini pemandangannya lebih bagus, apalagi pas sunset, kita dapat ngelihat jajaran gunung di arah barat gunung lawu, ada Merbabu, Merapi, dan gunung-gunung lain.

Jalan di trek ini masih setapak, tumbuhannya pun masih lebat, dan sampah nggak sebanyak di jalur cemoro sewu yang emang lebih sering dilewatin para pendaki... tapi ini perjalanan yang penuh perjuangan karena gue sempet dibikin deg-deg an ama bastian yg mulai ngigau karna kedinginan (hypo), dan serasa beban berlipat karna tittttttttttttttttt (gak boleh cerita ama Bastian),hehehehe,,, selain itu waktu pun seakan ngehambat dan tentunya molor dari waktu normal, karna apa? jalurnya gak sejelas cemoro sewu dan kebetulan cuaca yang waktu itu gak bersahabat, dan kita masih awam trek ini... gue ama rendra maksa bastian yang emang udah lemes banget sampe pos 4. gue biarin istirahat dan nanganin dia yang lagi hypo.





(Bastian di Pos 4)

Dan emg bener ini perjalanan paling melelahkan dari sebelum-sebelumnya dan paling mistis, kenapa? karna di pos 4 pas gue lagi bikin api-api ama Rendra buat ngangetin bastian yang udah molor, kita diganggu ama yang begituan,hiiii.... 



Tanpa pikir panjang akhirnya bastian gw paksa nerusin perjalanan daripada dia diam dan malah semakin memperparah keadaannya,apalagi perbekalan dan logistik menipis, tujuan kita Mbok Yem , yah Mbok to the Yem, Mbok Yem... keadaan sih...

akhirnya sampe juga tengah malem dengan tittttttttttttttt di warung Mbok Yem (gak boleh cerita sama Bastian kronologisnya)... Paginya kita baru summit atack ke puncak hargo dumilah, Bastian bangga banget. Seakan gak inget kemarin dia gimana,hahaa... emg gmn bro?tiiiiittttttttttttttttttttttttt...hahaha... dan temen gw Rendra yang tetep stay cool ketawa dan sedikit ngledekin si Bastian. Beberapa jam di puncak tepat jam 10 kami turun barengan ama 2 temen kita asal Kudus, lewat jalur Cemoro sewu (ceritanya jadi guide pas turun),hehehe....




Pos 3 Penggik

(Sunrise)

Rendra

Bastian





Skipp lagi......

Gw nglanjutin nulis tulisan ini 17 November 2014 jam 21.45 (penting gak sih??,hahaha)


Gue mendaki lagi satu bulan kemudian , Oktober 2014. Bareng Rendra, Afi, Bastian, Hapy, Risa, Fitri, Singgih lewat jalur Cemoro Kandang.



SKIPPPP.... Pos 1 - Pos 2 - perjalanan sampe Pos 3 (penggik udah sore) Bastian minta istirahat agak lama di pos 3 sampe malem, eh akhirnya dia pengen nerusin summit besok pagi karna emg dia uda kecapekan mungkin (dan trauma sama pendakian malam mungkin,yahhh)... tapi di sisi lain temen-temen lain pada ngajak terus, akhirnya disini kita sempat debat... meskipun gue sedikit jadi penengah... Rendra ngajak nerusin perjalanan Jam 1 pagi karna emang kami secara tim masih pada semangat, minus Bastian yg udah molor duluan.

Kami beristirahat sambil ngobrol lama, tepat Jam 2 pagi kami berangkat naik ninggal Bastian yg bener-bener udah gak mau diajakin ngetrek malem dan nyuruh kami berangkat duluan. Dan beberapa menit berjalan, sampe pertengahan pos 4 pacar Rendra (Afi) sakit dan terpaksa Rendra turun lagi ke pos 3, akhirnya tinggal gue sendiri beserta Fitri, Singgih, Risa dan Hapy, dimana cuma fitri doang yang udah pernah ke puncak selain gue.

Akhirnya gue disuruh jadi leader... Meskipun ngantuk dan dingin banget, percaya nggak... semangat mereka bikin gue tambah semangat... sampe pos 4, kira-kira Jam 4 kita istirahat bentar trus langsung summit attack lewat jalan pintas dari rute Pos 5 tanpa mampir warung mbok Yem atau Hargo Dalem, karena nguber Sunrise,hehehehe... Tepat Jam 5 lebih kita sampai Puncak yg udah Full banget sama para pendaki pendaki yang berselfie dan berfoto-foto :), misi ini sukses, minus Rendra dan Bastian, yah... :(



















Pendakian selanjutnya menutup tahun 2014...


23 Desember - 25 Desember 2014, gue nanjak lagi di Lawu... kali ini dengan rombongan yang berbeda (gue, dava, romi, ihsan) dapat kenalan pula temen-temen yang istimewa. Ada Andri dan Angga dari Magelang, juga Bang Iyan dan Yadi dari Bogor. 3 hari 2 malam di musim penghujan jadi kenangan yang berkesan dari Andri dan Angga yang lumayan khawatir pas kita kejebak kabut parah, dan menutupi jalur pendakian.

"Mas makasih udah mau bareng sama kita ya, coba kalo kita berdua jalan sendiri yang masih awam trek" (Kata Andri Tengah malam di Warung Mbok Yem).

Trus kenangan pas bang Iyan dimarahi ama anaknya mbok yem,wkwkwkwk...,pas lagi ngebangunin anaknya mbok yembuat pesen makan... lalu cerita melewati badai,hujan,dan lain lain....Bye... (Ceritanya panjang) :p



Angga dan Andri kanan kiri gue




Bang Iyan kanan atas, Yadi kiri bawah 




Yah gunung yang sama bukan berarti memberikan Pengalaman yang sama, ada berbagai cerita yang berbeda, situasi berbeda, denggan karakter yang berbeda-beda pula....

Tiap pendaki adalah saudara seperjuangan, nggak peduli mereka saling mengenal atau nggak. Mereka paham, bahwa apa yang mereka bagi kepada sesama pendaki bisa menimbulkan semangat bahkan menyelamatkan jiwa. Gunung memang punya kharisma yang magis untuk menyatukan orang-orang yang sama-sama menjamahinya. Kenapa kamu selalu kembali? Karena gunung yang sama pun bisa menawarkan sisi baru dalam setiap pendakian yang dilakoni. Mungkin kamu merasa heran jika temanmu yang seorang pendaki mendaki gunung yang sama berulang kali. Well, yang didaki mungkin memang gunung yang sama. Tapi, selalu ada pengalaman yang berbeda setiap kali kita menjamahi puncaknya. Variabelnya pun beragam, bisa berupa jalur pendakian yang berbeda, kondisi cuaca, maupun interaksi kita dengan manusia-manusianya. Pengalaman unik inilah yang membuat gunung terus didaki.

“Mendaki gunung itu bukanlah seberapa hebat, seberapa kuat menaklukkan alam. tetapi justru menalukkan diri sendiri. dengan menghancurkan ego pribadi, seorang pendaki bisa berdamai dan bersahabat dengan dirinya sendiri. Mendaki gunung itu adalah kebersamaan, persaudaraan, dan saling ketergantungan antar sesama, dan tidaklah mudah menjadi salah satu dari mereka. Karena dibutuhkan orang-orang yang sama memiliki perasaan tentang alam semesta, yaitu cinta”


Dan tulisan pertama ini  akan mengawali cerita-cerita gue di gunung lainnya bersama rekan pendakian gue...


“Jika kamu percaya mampu meraih impianmu, maka teruslah berusaha. Keberhasilan itu akan memberimu kebahagiaan ”

Dan Inget Jangan meninggalkan apapun kecuali jejak, jangan menggambil apapun kecuali gambar, jangan memburu apapun kecuali waktu. Karena alam akan merespon bagaimana sikap kita pada saat pendakian,jadi tetap rendah hati dan ingat dengan sang pencipta kita... 


Baca juga cerita-cerita mbolang gue di gunung lawu lainnya yang belum gue cantumin di kompilasi ini di catper catper lain nya di blog gue...


Baca Juga :

Reaksi:

11 komentar:

  1. keren tulisannya bro.. gw jadi angkat jempol deh, pokoknya gw banget.......
    Mamipir kerumah sebelah
    KOLEKSI PANTUN gw:
    Pantun Tahun Baru
    Pantun Nasehat
    Pantun Jenaka Guyonan

    BalasHapus
  2. The other side of mr. NPX
    Great... Salute

    BalasHapus
  3. Pas km sm singgih ke lawu waktu libur suro..kakak nya singgih telp trus ke hp ku.gara2 si singgih blum kasih kabar sampe minggu malem..kebetulan ak pas engga tugas pam suro waktu itu..lgi ad proyek di semarang.. klo pas balik ngawi ngopi bareng bro..

    BalasHapus
  4. Pas km sm singgih ke lawu waktu libur suro..kakak nya singgih telp trus ke hp ku.gara2 si singgih blum kasih kabar sampe minggu malem..kebetulan ak pas engga tugas pam suro waktu itu..lgi ad proyek di semarang.. klo pas balik ngawi ngopi bareng bro..

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi tak woco mas,hehehe...
      siapp oke mas

      Hapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. Mas kalo naik bis bilang KL itu maksudnya apa ya?
    Aku sering bolak-balik jogja-ngawi soalnya, lumayankan kalo dapet harga kortingan 😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksutnya KL (kartu Langganan), naik bus misal MIRA ato SUGENG RAHAYU, bilang aja KL sewaktu bayar ke pak kondektur bus, pasti dia udah ngerti... biasanya dikorting 2000 - 3000 per orang. Saya juga gitu,hehehehe... meminimalisasi estimasi biaya pendakian...

      Hapus
  7. "Hi!..
    Greetings everyone, my name Angel of Jakarta. during my
    visiting this website, I found a lot of useful articles, which indeed I was looking earlier. Thanks admin, and everything."
    Ejurnalism

    BalasHapus

Thanks ya udah mampir baca... share, like, dan komen juga boleh :)