Senin, 14 Agustus 2017

Pendakian Gunung Argopuro (Baderan-Bremi) Chapter 3


Ciyeee di Chapter 3





Sebelumnya di chapter 2 (disini), gue nggak bisa tidur ….



Tapi.....


Tapi….. gue lupa bawa nyali, ketinggalan di rumah, akhirnya bobok ajah kelonan sama Rendra + Romy,ye kan…



Kemudian waktu beranjak pagi… Si Ihsan pun seperti biasanya “Adzan Subuh”….



Gradasi langit mulai menguning, tanda surya mulai menyapa pagi itu



DAY 4 (21 JULI 2017)

(RAWA EMBIKPUNCAK)

Efek suhu dingin di Rawa embik, membuat embun pagi itu ngebasahin tenda dan sepatu gue yang malemnya gue angin-anginin... yang ternyata belum mengering tuh sepatu,yahhh... Pagi itu nggak banyak kegiatan yang kami lakukan, seperti byasanya masak, ngopi, dan nantinya packing. Kemudian kami sarapan dengan menu instan aja, yang penting bisa mengisi tenaga buat perjalanan selanjutnya menuju puncak. Kita nantinya berencana makan besar sekaligus bikin nasi kuning di puncak Argopuro (misi Pak Abdul yang mau bikin surprise buat istrinya, ahhh so sweet ya). Kelar sarapan gue kebelet, akhirnya eek di sekitaran rawa embik… di bekas kubangan babi… agak menjauh dari lokasi camp.

Rawa Embik

Yappp.. di Rawa embik ini banyak banget bekas kubangan babi. Kelar eek kemudian gue cuci muka, sikatan, dan keramas di sungai kecil (sumber mata air terakhir) di belakang tenda. Airnya seger dan bening, tapi jangan langsung cuci muka di kali nya yak… ambil air di botol trus bawa ke pinggir, baru deh cuci muka, okay…..



Kemudian gue nyuci nesting, gelas, dll yang kotor sama si Bhian. Lalu siap-siap packing menuju etape dan trek selanjutnya menuju savanna lonceng. Kelar repacking kemudian seperti biasanya gue memimpin doa. Kemudian satu persatu kami menyusuri trek menuju savana lonceng. Tepat jam 9, team bergegas menuju Savana lonceng.



Perjalanan menuju puncak yakni dengan menuruni Rawa Embik dengan menyusuri padang rumput dan beberapa punggungan bukit kemudian melintasi hutan, melewati pepohonan edelweiss, melewati sungai mati, dan melewati bekas ambigu jejakmu. Puncak rengganis yang keputihan udah kelihatan dari jauh. Tapi untuk nyampe kesana masih harus melalui punggungan dan tanjakan yang lumayan bikin nafas ngos-ngosan.  Kemudian sehabis tanjakan gue beristirahat.
 


Break & Curcol
Si Anin sempet ngedrop, muntah-muntah dan asmanya kambuh setelah melalui beberapa tanjakan yang cukup ekstrim. Dan bang Rhoma (Davig) cukup sigap dan perhatian loh, kayak bapak sama anak deh, eh salah om sama keponakan. Kayak apa ya, mau nulis gak enak...uhuk uhuk....

Anin muntah-muntah

Anin ngos ngosan dan habis muntah... 
“hauft....hhhhhh....hauft.....hhhh...ikeh” (sambil ngehirup obat asma kayaknya)

“Hmmmm....TERLALU.... Break dulu cah, kita jalan udah terlalu kimochi banget....” Kata Davig

“Jancuukkk, sebat dulu enak nih mas” Kata Bhian

“Teh nya dong teh nya....” Kata Yudha

“............................................” Romy Nglamunin mantan

“............................................” Rendra Nglihatin Romy nglamunin mantan, padahal dianya juga.

“...........................................” Gue ngantuk, merem melek



Kemudian kami ngobrol ngalor ngidul cukup lama di sebuah lokasi dibawah pohon pinus kala itu, ohya team di depan udah jauh meninggalkan kami. Team keong sebenernya jalannya cepet, tapi emang istirahatnya aja yang lama. But, kapan lagi bisa kek gini... nikmati prosesnya lah ya... 

Setelah si Anin agak mendingan, kemudian team keong lanjut jalan lagi... Ohya Nggak jarang suara babi dan monyet-monyet nemenin perjalanan kami waktu itu, petualangan yang encekberem pokoknya.



“Ayo semangat teams, bentar lagi nyampe savana lonceng” kata gue



Setelah keluar dari hutan kita akan menemui sebuah padang savana penuh edelweis, lalu nanjak dan sampailah di savana lonceng, tempat camp juga yang biasanya jadi pilihan sebelum summit. Tapi kalo kita camp di savana lonceng nggak ada sumber air (jadi kalo mau camp disini, kita harus bawa air yang banyak dari rawa embik untuk keperluan memasak di savana lonceng sekaligus buat perjalanan turun menuju danau taman hidup).

Yappp, savana lonceng,,, padang rumput kecil dimana ada puncak Rengganis di kiri dan puncak Argopuro di kanan. Kita bisa meninggalkan barang di tempat teduh nggak jauh dari kaki puncak bukit di savana lonceng sebelum ke puncak Rengganis. Waktu itu di savana lonceng cuaca cukup berkabut. Jam 11 tepat kami tiba di savana lonceng dengan kecepatan jalan selawww....



Sebelum tiba savana lonceng






Savana lonceng yang berkabut

Untuk mencapai puncak Rengganis dibutuhkan waktu sekitar 15 menit. Di puncak Rengganis kamu bisa melihat beberapa petilasan. Puncak Rengganis berupa batuan kapur dan berbau belerang. Dari puncak Rengganis kamu bisa melihat lautan awan, lubang kawah dan savana jalur pendakian.



Yap tujuan pertama gue dan temen-temen adalah menuju puncak rengganis, jadi kita summit ke rengganis nggak bawa keril untuk menghemat tenaga, kami bawa barang-barang seperlunya aja, tenda dan seisinya kami tinggal di Savana Lonceng karena nanti kami bakal turun lagi kesitu kan.



Diana dan April kagak ikut summit ke Rengganis, karena lagi menstruasi, jadi flashback di awal pendakian di basecamp Baderan kami udah dikasih tau sama Pak Susiono kalo cewek yang lagi M nggak diperbolehkan summit ke Rengganis, karena puncak rengganis sangat disakralkan.



Dan benar saja setelah sampai di sekitaran puncak Rengganis, hawa sakral itu kerasa banget... “Assalamualaikum” kata gue menyapa siapa aja yang ada disitu. Merinding dan cukup punya hawa yang berbeda. Tapi tetep gak mengurangi keindahan puncak rengganis kok. 






Nah, di puncak Rengganis kita bakal disuguhi puing-puing penuh unsur sejarah. Di sekitaran kawah terdapat dua pondasi bangunan yang masih bisa kita lihat sampai sekarang. Selain itu ada pagar batu yang seperti membatasi kompleks kraton. Ada pula kolam pemandian yang kini dipenuhi rerumputan namun masih terlihat jelas bentuknya kalau itu dulunya adalah sebuah kolam pemandian.







Gue dan temen-temen nggak lama-lama di puncak pertama karena masih harus menuntaskan pendakian yang udah masuk di hari keempat. Rasanya kami udah menganggap Argopuro seperti rumah sendiri karena hari demi hari kami menghirup udara Argopuro, meminum air yang bersumber dari Argopuro, dan seolah hati kami udah terpaut dengan Argopuro, Dan gue nulis ini sambil merindukan moment saat itu. Hari itu juga kami akan turun melewati jalur pendakian yang mengarah ke Basecamp Bremi setelah kesemua puncak kami datangi. Setelah dari Puncak Rengganis Kami turun lagi ke Savana Lonceng untuk packing semua barang kami termasuk tenda, kemudian menuju puncak tertinggi Argopuro. Makin siang ketiga puncak makin terlihat dan jalur pendakian juga bakal makin jelas jadi nggak perlu bingung kemana akan melangkahkan kaki.






Buat nyampe di puncak Argopuro butuh waktu sekitar 20 hingga 30 menit. Puncak Argopuro berupa batu dengan vegetasi hutan lebat sehingga pemandangan sekitar tertutup pepohonan dan para pendaki kurang bisa menikmati pemandangan lautan awan dari sini.

Cheff Abdul



Nyampe puncak Argopuro, ternyata pak Abdul udah masak-masak, seperti biasanya tim keong datengnya agak belakangan… kan lakon metune keri. Yo ra??

Gue berbaring dibawah pohon untuk melepaskan lelah dan mengatur nafas setelah tanjakan menuju puncak sebelumnya, Finally gue sampe puncak Argopuro. Yeeeee.... Alhamdulillah ya Allah...








Di puncak lumayan cukup banyak kegiatan yang kami lakukan, foto-foto mengabadikan momen, ngebuat video rame-rame ngucapin ultah ke istrinya pak Abdul… bla bla bla.... selamat ulang tahun ibu (gue lupa nama istri pak Abdul). Kemudian kami menyantap nasi kuning yang dibikin Pak Abdul. Ahhh makan enak nih,,,, dan benar enak sekali ternyata. Sungguh rasa laper sedari tadi kini berganti ngantuk kekenyangan,hehehe… ditemani gerimis yang tiba-tiba datang saat itu di puncak Argopuro, memaksa flysheet kami bentangkan. Takut kalau gerimis menjadi hujan dan saat jatuh hujan, gue hanya takut kenangan juga jatuh berserakan.... Eee tapi Untung gak jadi hujan, Alhamdulilah....




Ohya pas makan bareng sempet juga suap-suapan maem ama temen-temen, aaaaa kalo inget jadi ngerasa bego,wkwkwkkwk….



Foto-foto lagi, dan disalah satu moment pas si Dika ngefoto Bhian pas lagi di Puncak Argo, gue ngelihat di layar HP Dika ada sosok samar wanita di sebelah Bhian... Anin? April? Diana? Lia? Romy? ah bukan..... tau deh siapa, wajahnya nggak jelas tapi jelas itu sosok wanita. Gue langsung merinding dan “Astagfirullah.....jadi mikir yang enggak-enggak”. Gue mengarahkan pandangan ke lokasi bhian, loh kagak ada tuh. Ahhh mungkin gue capek, ngantuk.... udahlah lupakan....



Setelah selesai repacking. Rencana turun kami adalah nglewatin jalur trabasan untuk mempersingkat waktu, berhubung waktu itu kami sangat kesorean untuk menuju taman hidup.



Dari puncak argopuro kami lanjut jalan sekitaran pukul 16.00 (sore banget dan ke taman hidup masih membutuhkan waktu yang cukup lama, jangan ditiru...karna pendakian Argopuro tidak disarankan ngetrek malam), Selanjutnya kita turun dengan waktu kira-kira 15 menit menuju puncak Sang Hyang atau puncak Arca yang merupakan puncak dengan arca dan reruntuhan lain yang tertutup semak - semak. Kalo cerah, dari puncak ini kita dapat ngelihat Gunung Semeru, Gunung Raung, dan Gunung Arjuno - Welirang.


Jalur menuju Puncak Hyang




Sebelum menuju Hyang dari Puncak Argopuro kita harus turun dulu melalui jalan setapak curam yang penuh bebatuan lalu berjalan di antara pepohonan pinus yang mlipir jurang di kiri kanan. Jalur diantara Puncak Argopuro dan Puncak Hyang ini bisa dibilang sangat istimewa. Selain pemandangan yang nggak biasa, juga atmosfer dan suasana yang terasa beda, entah yang ngerasa gue sendiri atau teman-teman yang lain juga ngerasa demikian. 








Di Puncak Hyang terdapat arca berbentuk sapi yang terpenggal bagian kepalanya. Sangat menimbulkan tanda tanya besar dalam lubuk hati,halahhh... udah hati pake lubuk lagi, janccukk (nadanya si Bhian)... bagaimana bisa ada patung di puncak gunung yang teramat sepi dan susah sekali buat dijangkau. Kalau boleh nebak sih sepertinya dibuat langsung di puncak soalnya disekitaran puncak tersebut terdapat batu-batu gede yang mirip batuan bahan candi. Tapi bisa jadi dipahat dibawah lalu ditaruh di puncak. Yah, inilah misteri yang masih jadi misteri. Kayaknya pendakian di argopuro nih juga nyimpen banyak misteri deh ya,,, hampir-hampir mirip lah kayak pilem 5 cm, samar dan susah ditebak...wkwkwk.... Dan  di puncak Hyang gue lagi pengen foto selfie...



“Dek ayo foto selfie...... kata gue







1,2,3..... dan kemudian banyak yang ikutan masuk frame... akhirnya jadilah foto bareng-bareng,krik...krik...krik....



So Overall, Urutan puncak yang gue dan team datangi adalah Puncak Rengganis lalu Puncak Argopuro baru kemudian Puncak Hyang/Arca. Ketiga puncak tersebut dari Savana Lonceng udah bisa dilihat di depan mata secara langsung kok. Letaknya nggak saling berjauhan, Puncak Rengganis letaknya yang paling terpisah. Kalo kita berdiri di tengah-tengah savana dan menghadap ke ketiga puncak, maka Puncak Rengganis ada di sebelah kiri dan dua puncak lainnya ada di sebelah kanan.



Ketiga puncak udah berhasil kami datangi satu per satu. Tiba saatnya untuk turun gunung. Yap, finally kami turun gunung. Gue udah kangen berat dengan peradaban.



Kami turun dari Puncak Hyang melewati jalur yang sangat nggak biasa. Mungkin ini menjadi jalur yang paling ekstrim selama kami di Argopuro yaitu jalur baru tadi atau trabasan, Jalur ini kerap disebut “Jalur Trabasan” alias jalur potong kompas agar nggak terlalu jauh harus balik ke Savana Lonceng dulu untuk turun gunung. Jalur dengan turunan ekstrim dan curam yang kiri kanan langsung jurang. So, diperlukan kosentrasi dan kehati-hatian yang ekstra ketika melaluinya.

Pokoknya jalur turunnya lumayan terjal. Nanti, pas udah sampai di paling ending, ada tanjakan lagi.. Yakali. Terus setelahnya, ada jalur paling menyedihkan. Yaitu jalur melingkari gunung. Ngikutin lereng gunung yang gak habis-habis. Menyebalkan sekaligus melelahkan. Jalur Bremi ini seolah menghajar kami dengan curamnya medan ditambah dengan hujan gerimis yang ngebuat tanah jadi lembab. Kami sangat mengirit persediaan air buat turun, karna sudah gak ada mata air lagi kecuali di danau taman hidup. Kemudian ada sebuah cerukan air di jalur pendakian yang lumayan bisa ngisi 1 botol gede buat tambahan air. Kami beristirahat dan ngobrol-ngobrol. Ada yang sibuk duduk, ngerokok, ada yang sibuk nyiye ngeciye’in temennya, dan banyak deh... tau deh yang ciye itu pernah diciye’in kagak, dan dirinya sendiri ciye juga nggak (kata-katanya Lia).hihihihi.... Jancuuk (Nadanya Bhian lagi).


Kemudian gue dan teams melanjutkan perjalanan untuk turun, hari udah mulai beranjak senja...


Lama kami berjalan...Keadaan anggota rombongan gue perhati’in makin down. Gue hanya berharap semoga segera sampai di Taman Hidup untuk segera melepas lelah yang sungguh luar biasa. Sepanjang perjalanan kami jarang banyak bicara satu dan yang lain, hanya fokus untuk melangkahkan kaki di jalan setapak yang seolah nggak berujung.

Gue sendiri pun seperti udah mati rasa dengan gesekan dan benturan dengan batu, semak-semak dengan tinggi di atas kepala dan pepohonan. Semua rasa sakit, perih, dan nyeri gue abaikan. Jatuh tersandung akar maupun batu satu per satu dari kami secara bergantian mengalaminya, namun luar biasanya kami bisa segera bangkit dengan sendirinya, mungkin agar anggota yang lain nggak direpotkan dalam keadaan yang emang masing-masing dari kami hanya punya sisa-sisa tenaga aja.



Di beberapa moment...



“Bisa dek jalannya?? ati-ati curam....” kata gue ke Lia, yang bersambut ciye ciye dari April gengs.

“Kakinya katanya keseleo dek, gimana masih sakit??” Kata gue ke Diana yang suka kepleset pas turun

“Ati-ati san, slow aja...licin jalannya” Kata gue ke Ihsan yang pas jalan nglihatin semak mulu, nyari kumbang.



Dan lain-lain.... yah komunikasi kayak gitu nggak cuman gue aja pasti yang ngomong, tapi semua.... saling menjaga, saling memperhatikan, saling mengayomi, saling memberi semangat dan saling-saling lainnya. Kami udah menjadi sahabat, travelmate, keluarga... dan Argopuro lah yang menyatukan kami.



“Apa yang bisa menghangatkan dinginnya gunung lebih dari secangkir kopi? FRIENDSHIP, PERSAHABATAN..... kami lahir dari rahim yang berbeda, bukan untuk memuji setiap kelakuanku, tapi untuk memberitahuku hal yang tak bisa kukatakan. Bukankah hal yang paling miskin di dunia ini adalah mereka yang hanya berteman uang? Dan bukankah orang terkaya di dunia ini adalah  mereka yang mempunyai sahabat untuk berbagi tawa meski di keadaan yang sulit? Jadi, terima kasih sahabat. Aku akan menjadi tanganmu ketika kamu tak bisa meraih, jadi kakimu ketika tak bisa melangkah, jadi matamu ketika tak bisa melihat. Kuatkan hatimu karena kita akan melewati kegelapan. Kenanglah hari ini, suatu saat kita akan berbagi tawa di puncak mimpi kita”


Udah kelar??? cieee yang baca kata-kata diatas jadi flashback baper?hehehe... but seriously, gue kangen kalian gaiss. Amiiicuuu…..



Lanjut ke cerita, jalan yang kami lalui masih berupa turunan dan tanjakan yang ngehajar mental dan fisik kami, apalagi hari mulai gelap. Bahkan gue gak kebayang kelarnya itu kayak gimana, karna jalur turun, naik lagi, turun lagi, lereng gunung, naik lagi, masuk hutan, keluar hutan, masuk hutan lagi, keluar lagi, asli gak kelar-kelar. Sampai dari mau ujan, ujan kabut, ujan kecil. MASIH BELUM SAMPE JUGA YA ALLAH...!!!!



Kami sempat ngelewatin Pos Cemara Lima dan juga pertigaan menuju Pos Aing Kenek yang mengarah langsung ke Cisentor tanpa harus ke puncak dulu. Kami lanjut jalan terus dan berharap segera tiba di taman hidup, tapi bayangan gue nggak sesuai fakta di lapangan. Fisik bener-bener udah ngedrop, dan kami mengantisipasi pendakian lebih malam lagi, untuk mengantisipasi hal yang enggak-enggak. Beberapa jam berjalan kami tiba disebuah lokasi yang cukup ideal buat ngecamp, dan akhirnya kami sepakat camp disitu.

Suasana sekitar cukup gelap, jadi nggak banyak yang gue perhatiin waktu itu. Cuman bintang malem itu sangatlah indah dan menakjubkan, memecah kegelapan malam. Jam menunjukkan pukul 19.30 dan kami masuk ke tenda masing-masing sambil ngemil-ngemil, dan masak yang instant instan ajah. Masing-masing tenda sibuk dengan kegiatannya masing-masing. Malam semakin malam, dan kami semua segera masuk ke sleepingbag untuk beristirahat, berharap mentari pagi menyambut kami dengan senyuman.


Tidur kami malam itu, cukup keganggu dengan suara babi hutan yang menghampiri tenda kami, bolak balik gak karuan. Ahhh cuek, yang penting tidur.....



DAY 4 (22 JULI 2017)

(CAMP XXX – DANAU TAMAN HIDUP)

Gradasi pagi pun datang, dan seperti byasanya ada si Ihsan yang Adzan tiap subuh...

Gue, Pak Abdul, Ihsan pagi itu duduk-duduk dan mengamati sekitaran, dan ternyata lokasi camp kami berada diantara 2 punggungan bukit.

Pagi itu gue terlibat obrolan dengan Pak Abdul...


“Mas Nopik, hari ini rencana kita bagaimana?langsung turun ke Bremi atau gimana? Kata Pak Abdul

“Kondisional saja pak nanti, lihat fisik temen-temen” kata gue

“Saya menyarankan untuk camp lagi mas di danau taman hidup, dipuas-puaskan di taman hidup, tapi saya langusng turun ke Bremi...karna ada teman yang sudah menunggu di mojokerto” Kata Pak Abdul

“Yawdah pak kita turun bareng saja sampe Bremi, kan berangkat bareng-bareng pulang juga harus barengan” Jawab gue

“Jangan mas nopik, kan dari kemaren-kemaren saya sudah merepotkan teman-teman... jadi biar teman-teman camp lagi saja di taman hidup, supaya kebersamaan kalian gak hilang karna menuruti saya” kata Pak Abdul

“Tapi pak......” gue belum sempat nglanjutin ngomong
“Sudahlah mas, Temen-temen sepertinya pengen sehari lagi di taman hidup, biar saya turun duluan toh jalurnya sudah jelas” kata pak Abdul

“Ya sudah pak kalo pengen gitu” jawab gue



Terus temen-temen lain pada bangun, dan gue kebelet pipis... ah pipis ahh....


Kelar pipis, gue duduk-duduk di bawah pohon... mmm nyaman... sambil ngebawa buku catetan kecil gue yang berisi rangkuman perjalanan gue dari kemaren-kemaren, catetan itu juga berfungsi dan ngebantu gue buat nulis blog kek gini. Flashback di hari-hari kemaren,,,, pikiran gue jadi kangen cikasur, mata air 1, mata air 2, alun-alun kecil, trio rasan-rasan dan lain-lain. Nggak kerasa aja udah 5 hari gue di gunung istimewa ini. Dan entah kenapa gue juga lagi pengen nulis puisi waktu itu, karna gue nyaman, gue merasakan feel yang luar biasa indah pagi itu. 


Nggak banyak yang gue tulis, cuman sekedar puisi sederhana yang nggak bermakna, bermakna ambigu ding... gue nggak mampu berbuat banyak, kecuali memerintahkan tinta sebagai wakil bahana yang menjelma aksara, lalu menyemogakan semesta menjawabnya,eaaaa....


Tepat di seberang gue duduk, si April, Lia, Diana, Dika, Doni udah bikin sarapan dan roti bakar.

Lia, Dika, April, Diana

Setelah itu kami sarapan, kemudian repacking dan bersiap turun menuju danau taman hidup pukul 9.15.... Jalan yang kami lalui masih turunan dan turunan, kanan jurang...

Pak Abdul jalan dengan cepat, memburu waktu untuk segera pulang ke rumah. Gue dan teams jalannya standart.... dan gue tau lah, Di posisi Pak Abdul serba salah juga, yawdah bapak hati-hati ya turunnya... semoga kita bisa ketemu lagi Pak Abdul....

Setelah itu kami mulai masuk ke dalam hutan yang sangat rimbun dan dengan pepohonan yang sangat tinggi-tinggi. Yapp teams mulai masuk ke area hutan lumut, di hutan lumut ini please hati-hati banget entah itu pas cuaca cerah maupun pas hujan. Karena pepohonan di hutan lumut ini sangat rawan tumbang. Terbukti saat kami melintas di hutan lumut banyak pohon-pohon tumbang yang kadang menutup jalur pendakian. Hutan lumut dengan pepohonan yang batangnya penuh ditumbuhi lumut itu.



Mungkin karena lumut yang tumbuh di batang itu pula yang menyebabkan pohon disana sangat rapuh. Se rapuh hatinya Rendra “Argopuro???Seperti Mantan” kata dia disebuah perjalanan hari sebelumnya. Ndra gue tau kisah lo....hiks... tapi ini yang mana yang kayak mantan??? Tanjakan yang nyebelin? Jalan yang panjang dan waktu yang lama? Indahnya Argopuro?  Mata air yang menyejukkan? Sepertinya yang kayak mantan yang mana? Ambigu.... hanya Rendra yang tau,hahahaha.... But, ini jadi pendakian gue, Rendra, Davig, Romy, Doni yang kesekian banyak kali, jadi gue sedikit banyak ngerti tentang kalian, kalian juga pasti ngerti gue kan... thanks kalian yah... sampai menua jangan bosan jalan ama gue... TITIK (mbrebes ganteng)



Ohya di hutan lumut...So, please hati-hati banget yak! Karna banyak pohon yang rapuh... se rapuh hatinya Rendra, Romy, yang curhat-curhatan mantan,wkwkwkk... Ada lagi yang terjebak masa lalu??eaaa.....





Skip...lanjut lagi...

Keluar dari hutan lumut kami masuk ke hutan lainnya. Pepohonan udah mulai tampak beda dengan sebelumnya yang penuh lumut. Gue melintasi kurang lebih 2 sungai kering, atau bekas aliran sungai yang mati... nggak tau kalo musim penghujan airnya ngalir nggak.



Beberapa meter dari sungai mati tadi kami ketemu pertigaan yang mengarah ke Danau Taman Hidup dan Bremi. Pastinya sih antara menuju Taman Hidup dan Bremi lebih dekat ke Taman Hidup. Jarak ke Bremi masih jauh banget bro. Sesuai rencana kami bakal bermalam di tepian Danau Taman Hidup.

Ada petunjuknya kok mana yang mengarah ke Taman Hidup, jadi ga perlu bingung kalau sampai di pertigaan itu. Kalau pun petunjuknya copot atau hilang, arah kiri adalah yang menuju Danau Taman Hidup. Sekitar setengah jam dari pertigaan tersebut gue mulai melihat penampakan genangan air yang diatasnya berselimut kabut tipis yang menimbulkan kesan mistis diawal perjumpaan gue dengan danau taman hidup. Indah dan  romantis.....




Argopuro nih bener-bener deh, gue mbrebes lagi sampe taman hidup, dan ternyata romy juga mbrebes,aaaaaa aku luluh oleh keindahanmu…. Ye kan Rom??



Kemudian gue ngobrol dengan diri sendiri....

“Nih tulisan apa sih phix edisi Argopuro? blog pendakian gunung atau curhat?” kata Hesbul

“Blog apa ya...pendakian gunung penuh cerita dan drama yang penuh kode-kode ciye...wkwkwk” Kata nophix

“Maksutnya??” Hesbul nanyak

“Mari kita buka dan kupas di chapter 4.............. INI. DANAU. MORE THAN. AWESOME pokoknya, Edisi Romantisme Taman Hidup.... ” Nophix


Bersambung,,,,,,
Chapter 4 

Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar

Thanks ya udah mampir baca... share, like, dan komen juga boleh :)