Kamis, 24 Agustus 2017

Pendakian Gunung Argopuro (Baderan-Bremi) Chapter 4


 ROMANTISME DANAU TAMAN HIDUP



Sebelumnya di Argopuro chapter 3….


Argopuro nih bener-bener deh, gue mbrebes lagi sampe taman hidup, dan ternyata romy juga mbrebes, aaaaaa aku luluh oleh keindahanmu…. Ye kan Rom??



Waktu itu pukul 11.30 kami nyampe taman hidup, Dan nggak banyak bicara gue ninggal keril di tepian danau rasanya pengen buru-buru menuju dermaga kecil di taman hidup saat itu...  Sekali lagi… “INI. DANAU. MORE THAN. AWESOME” …. aaaa gue langsung lari dan ninggal keril di pinggiran, trus cuci muka, sumpah seger banget, dan gue minum air langsung dari danau... Gue harus mandi nih ntar (dalam hati). Finally akhirnya bisa sampe di danau taman hidup... sebuah kebanggan sekaligus moment indah dan berkesan bagi gue. Ahhh mbrebes lagi... Rasanya ketemu danau Taman hidup itu kayak berasa ketemu teman hidup....






Kemudian gue duduk di kursi dermaga danau taman hidup dan memandangi landscape alam yang sangat indah, menenangkan, nyaman, dan  sulit diungkapkan deh pokoknya... waktu itu ada gue, Anin, Davig, Ihsan, Rendra, Lia, dan Diana disitu, temen-temen lain Doni, April, Dika, Yudha, Bhian masih di pojokan tepi danau agak jauhan. Cukup lama kami disitu sambil ngobrol-ngobrol, foto-foto, bersenda gurau, saling memandang, dan kemudian satu persatu temen-temen balik ke pinggir.



Ahh gaktau kenapa pas di dermaga, gue mendadak jadi nge feel banget nih ama danau taman hidup ini, berasa romantis banget, apakah ini yang dinamakan romantisme taman hidup?? Terimakasih ya Allah, atas nikmat keindahan yang engkau berikan kepada kami. Lalu gue duduk nglamun, dan  gue masuk ke dunia imaji, dunia yang gue ciptakan sendiri “romantisme taman hidup”.





Ahhh… ada yang bergejolak di hati gue saat itu… mendadak gue jadi flashback hari-hari sebelumnya. Pas Pak Abdul jemput kami yamg belum nyampe mata air 1, double kepleset di sungai qolbu + cisentor, minyak telon cisentor, dan soal rasan-rasan cikasur itu, mmm rasan-rasan... meskipun maybe itu cuma guyonan mereka,wkwkwkwk… yap trio rasan rasan cikasur,njiirrr…. Dan moment-moment lainnya yang banyak banget kalau diketik... Overall... Nggak terasa hari cepet banget berganti ya… dan itu kami lalui dengan keceriaan, canda tawa, dan rasa saling menjaga satu sama lain.





Gue, lalu terlibat pembicaraan singkat ama si Davig, gaktau kenapa gue sering


curcol ke dia di pendakian kali ini begitu juga sebaliknya…




“Vig, indah ya taman hidup” kata gue memancing obrolan"
"Iya, gayeng banget phix…” Davig 
“Banyak cerita ya di pendakian kali ini, ada yang cinlok, ada yang memendam perasaan, ada yang mesra, ada yang ngasih kode, ada yang anu, blablabla… ceritanya kayak FTV banget vig,hahaha…” kata gue

“FTV gimana sih phix??” Davig nanyak
“Ya FTV pokoknya, jancuukk” Kata gue
“Jangan phix…Jangan…” Davig
“Nggaklah, anu tapi… anu…. blablabla” Kata Gue
“Kalo udah dibawah aja phix anunya” Davig
“si anu to...or anu, Ah jangan nggak mungkin,hahaha” kata gue
“Inget rumah....” kata davig

“Iya lo juga yak...krik” kata gue




Kemudian kami berdua ngakak nggak jelas…….


Lupakan obrolan samar tadi….



Konon katanya, jika disekitar danau lagi cuaca cerah kalo kita teriak, maka kabut akan muncul dan mengelilingi danau. Alhasil ketika kita semua bercanda dan tertawa sekenceng-kencengnya, kabut pekat turun dengan sendirinya



Mmmm... Kemudian gue nyusul temen-temen di pinggiran, si April lagi duduk sendirian gaktau mikirin paan, kayaknya nih anak lagi banyak pikiran deh ya.



“Nglamun aja pril” kata gue

“………………………… (Diem) ” April (gak denger apa yak gue ngomong)


Kemudian
gue menuju spot camp, untuk segera buka tenda bareng ama anak-anak cowok Trus gue nitipin tas ama si Diana dan Lia yang masih sibuk foto-foto.



“Dek nitip tas dulu yak” kata gue

“Hatinya gak sekalian dititipin mas??”
“Loh…?!?!??!” (sepersekian detik…ternyata gue lagi nglamun, ngayal… efek romantisme taman hidup)





Kami buka tenda agak ngejauh dari taman hidup, atau di pinggiran hutan sebelum masuk ke spot area danau taman hidup tepatnya. Spot camp yang nyaman banget lah pokoknya. Yang lebih nambah seru, pas di danau taman hidup cuma ada kita bertiga belas saat itu di danau, nggak ada pendaki lainnya, Ohya Pak Abdul udah duluan turun ke Bremi dan meninggalkan surat di secarik kertas buat team yang datangya belakangan.


Suratnya Pak Abdul
  


Kelar buka tenda trus sebat gue balik lagi ke danau... sambil beristirahat menikmati indahnya danau dan menyeruput segelas teh, aaaa nyaman, syahdu... apalagi kalo ada yang nemenin. Ee tapi ada kok.. Rendra dan Romi nyusul gue soalnya, dan ada Ihsan juga nyusul.




“Phex, mandi yuk...” kata Romy
“ayok, tapi sabun muka dll masih di tempat camp tuh, bentar gue balik dulu” jawab gue



Setelah ngambil sabun, segera kami bergegas menuju dermaga... gue nyemplung dan membasahi tubuh gue yang belum mandi beberapa hari, gak kebayang kan... dan ternyata air di danau dingin bangetttt.... Brrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr.... ati-ati juga, dalem soalnya. Nggaktau boleh nggak sih mandi nyemplung, tapi yang pasti gue nyemplung,hehehe....




Kelar mandi, ngisi persediaan air dan nyuci gue bersiap balik ke lokasi camp.... Sebagian anggota udah nyiapin menu buat makan siang, sore dan makan malam, intinya logistik team masih banyak lah,hehehe. Kagak nanggung-nanggung, menu kami saat itu menu sehat bergizi. Si Anin dengan seblaknya, dan si Bhian dengan Mi goreng specialnya.



Kemudian waktu beranjak senja.... gradasi fana merah jambu dan kabut di danau taman hidup menambah suasana syahdu sore itu... Gue balik lagi ke taman hidup, duduk-duduk dan ngejauh dari tenda. Ahhh gak rugi deh gue ngrayu anak-anak buat ikutan ke Argopuro, dari taman hidup gue denger anak-anak pada becandaan dan ketawa bersenja gurau di lokasi camp, sungguh tawa mereka selalu dan akan jadi kenangan kalo gue tua nanti. Alhamdulillah lagi yang sebesar-besarnya ama Allah yang udah ngasih kesempatan gue, bertemu dengan orang-orang hebat dengan karakternya masing-masing. 




Gue nikmatin senja di pinggiran taman hidup. Ahhhh... senja... sebuah kata yang menurut gue indah dan bermakna luas... dalam hidup senja memberikan pelajaran untuk nggak serakah, santun, dan penyabar. Kehadirannya yang nggak lama nggak pernah membuatnya mengeluh, kehadiran malam nggak pernah membuatnya merasakan kehilangan. Kehadiran siang nggak pernah membuatnya merasa lelah menunggu sore. Senja itu romantis... se romantis danau taman hidup. Itu kenapa gue suka banget dengan senja. TITIK....




Senja kala itu... Gue clingak clinguk sambil ngliatin danau, burung-burung yang berterbangan, kenangan yang bertebaran, dan senja yang menyamankan. Dan beberapa menit kemudian gue dikagetkan mahluk berbaju putih dari belakang....




“Mas nophix, ayo foto mas... aku fotoin dong...gantian ya” Ihsan
“mau ambil air san...???” tanya gue
“nggak mas, pengen foto... fotoin dong” Ihsan
“Iya deh ayok....” jawab gue



IHSAN DAY

Kelar motoin Ihsan, gue balik ke lokasi camp... dan ternyata ada hammock yang udah dibuat si Yudha. Ahhh baringan di hammock ahhh, kemudian gue jatoh...wkwkwk... gue memastikan nggak ada yang ngelihat kesialan gue saat itu. Syukurlah kagak ada yang tau,hahahaha... Aman...




Habis jatoh dari hammock, gue merapat ke tenda... Kami sibuk saling bercengkrama, nge teh, ngopi, ngobrol, maen ludo, dan banyak lagi deh cara buat ngebunuh waktu saat itu. Kemudian gue ngelihat buku catetan gue dan menyuruh teman teman untuk mengisi dan corat coret di buku gue itu.




“Tulis CAPTION tentang pendakian kita kali ini” itu temathic nya......




Satu-persatu kemudian  temen-temen pada ngisi catetan di buku kecil gue...


Yapp, tulisan mereka akan gue bahas ntar malem pas sesi sharing terakhir di gunung ini...hehehe.... tanpa sepengetahuan mereka tentunya...




Malam pun datang dan semua berkumpul sembari bercanda tertawa lepas tanpa beban, kami makan malam dan ngobrol ngalor ngidul, maen kartu. Menambah keakraban, kehangatan, dan syahdunya malam itu. Yaelah ya kan... jadi flashback nih gue sambil nulis.




Anyway, di Danau Taman Hidup, baru ketahuan ramainya Argopuro ini. Ternyata banyak rombongan yang memilih jalur terbalik dari arah pendakian kami. Kalau gue dan teams dari Baderan-Bremi. Kalau yang banyak sepertinya dari Bremi-Baderan, atau yang Cuma nyampai danau doang. Malam itu cukup banyak pendaki yang berdatangan, sekitar 4 rombongan. Termasuk rombongan Chelsea dari Bekasi, yang sebelumnya ketemu di CIkasur.




Katanya Bremi-Baderan lebih cepat dan bisa langsung ketemu Danau Taman Hidup lalu puncak Argopuro dan kawan-kawannya, tanpa perlu ketemu panjangnya jalur menuju Cikasur dan lain-lainnya. Aaah… tapi tetep gue nggak nyesel kok lewat Baderan-Bremi, Istimewa wes pokoknya….




Kelar ngopi dan makan malam, kemudian gue ngumpulin temen-temen untuk sesi sharing terakhir… intinya gue pengen tau kesan-kesan temen-temen yang udah pada ikutan sharecostnya TMD, sekaligus membedah tulisan temen-temen di buku catetan gue. Berhubung Argopuro ini kece, gue berjanji gak akan bobo sampe larut malem deh....



Sekitaran pukul 21.00 team berkumpul, minus Bhian yang udah molor duluan dan nggak mau dibangunin.



“Assalamualaikum temen-temen, ini camp terakhir kita di Argopuro... ayuk ngumpul ngobrol dan sharing” Kata gue membuka obrolan
“Jadi gini .................... kalian kan tadi udah nulis di buku kecil tadi kan, kita bacain caption temen kita... trus yang nulis jelasin maksud dari caption itu” Kata gue menyambung
“Aduh, ada tipe x gak nih, ada stipo nggak nih (bingung dan canggung)” Kata Dika kalo nggak salah
“Hahahahaha.....” tawa kami semua

“Oke ayok mulai....” kata Doni



Oke dimulai dari gue sebagai contoh...




"Jadi maksud caption gue gini,,,, Mungkin kalian sering ngelihat gue misah atau duduk sendiri dan mengamati suasana, nglamun atau semacemnya... sebenernya disitu gue mengamati kalian, tawa, canda, obrolan, senyum, dan lain-lain. Jadi berdiri diluar lingkaran ngelihat kalian seneng, itu sungguh indah dan menyenangkan buat gue. Gue jadi ngerasa acara ini sukses bikin kita ngefeel. Mungkin itu aja..." Kata gue




Trus si April nyahut “Mmmm,,, anu trus puisi mu mas phex itu buat siapa, yang di buku kecil itu mas... dijelaskan sekalian...”




Gue nyahut April “Bajigur, lu baca ya pril... ahhh pelanggaran, asem” (Gue kaget tapi tanpa menunjukkan kepanikan didepan mereka, stay cool kata Davig... ahh tapi lancang deh... tuh kan puisi ada di lembar yang udah gue pisahin ama caption ntuh,hmmmm...)


April ngomong lagi “Senyum terindahnya di Argopuro itu untuk siapa mas???”


Nanti aja, dikelarin sesi sharingnya dulu.... yuk lanjut. Kata gue




Caption selanjutnya dari Si Romy....


“Jadi gini yo perjalanan ini menyenangkan, bisa ketawa, bisa kenal kalian, dah gitu tok. Simpel...” Romy




Caption selanjutnya April...

“Mmmm... Jadi maksud dari caption aku itu... dari temen-temen semua ini, aku bisa belajar tentang sabar, bahagia, dan aku nyaman dengan kalian semua... terima kasih untuk semuanya” April.




Caption selanjutnya Yudha...


“Argopuro itu gunung yang bener-bener gunung selama aku mendaki, dari flora dan faunanya”


anak-anak dan gue nyahut, “senyumnya itu buat siapa hayoo... ayoo jujur, hari terakhir lo ini...”



Kemudian si Yudha, ngomong sambil grogi...dan agak lamaan... 


“Ya senyum itu... senyum itu... senyum itu... senyum itu... senyum itu... senyum itu... senyum itu... senyum itu untuk yang berjilbab item (Diana). Gaktau kenapa aku ada feel, dan senyumnya bisa membuat aku semangat menjalani trek.



“Oke, kita udah tau siapa, yuk lanjut...” Kata temen-temen


“Eh mas Nop, senyummu tadi lo buat siapa itu....” April menghujami gue dengan pertanyaan monoton itu


“Ngebet banget sih pril, nanti aja..hmmmm” Kata gue (hufttt... dalam hati)


“Oke ayo selanjutnya” Doni nyahut serius




Caption selanjutnya Rendra...

“Mendaki itu jadi sarana berpikir..untuk mengambil sebuah keputusan.. kita ninggalin kerja, buat naik gunung dan kerja sama naik gunung itu sama-sama dua hal yang penting, jadi itu tadi persimpangan jalan, dan aku beberapa tahun lagi mau seperti apa? apa tetep seperti ini...?? kata Rendra




Caption selanjutnya Davig...

“Gunung itu sebuah perumpamaan, kalo kita punya tujuan dan visi untuk diri sendiri, dan pasti akan ada cerita baru... gunung itu nyanduin sih” Davig




Caption selanjutnya Ihsan...

Bersyukur bisa naik gunung, karena di Riau daerah asal saya isinya kebun sawit. Jadi bersyukurlah untuk semua nikmat yang diberikan Allah, pemandangan indah, sahabat, dan lain-lain” Ihsan




Caption selanjutnya ILia...


“Intinya itu, aku orangnya gak terbuka sama orang yang baru dikenal. Tapi gaktau kenapa sama temen-temen TMD yang baru kenal udah bisa bikin aku jadi jujur ngeluarin diri aku yang sebenernya, dan itu akan aku rindukan” Ilia



Caption selanjutnya Diana...



“Aku belum pernah mendaki sama orang asing dan ini mungkin pertemuan kita yang udah ditakdirkan Allah untuk kita. TMD orangnya kocak-kocak, gila, baik... pasti akan ada rindu setelah kita nanti pulang” Diana






Caption selanjutnya Anin...


“Intinya bisa seneng ketemu merak, dan gak nyangka bisa diajakin kesini sama temen-temen TMD, padahal pertama itu fifty-fifty mau ikut atau nggak, senang kenal kalian semua” Anin




Caption selanjutnya Doni...


“Kita punya ego masing-masing, gak ada yang kenal, ego kita beda-beda, dan akhirnya bisa jadi kita, kami, jadi satu team dan jadilah keluarga. Inilah kami keluarga” Doni.




Caption selanjutnya Dika...


“Tak terkalahkan, tanpa ada kamu dan kita, aku bukan siapa-siapa. Makasih mas Doni, berkat mas Doni saya bisa kesini dengan team sebanyak ini kita bisa kompak. Kita yang terhebat. Dan Mbak April makasih sudah bikin saya nyaman....” Dika




“ciee...cieeee...cieee....” Sahut kita semua.

“Ohya si Bhian gue yang bacain sini, berhubung dianya molor” Kata gue..




Selanjutnya caption dari Bhian....

Bla bla bla bla.... Jancuuukk (gue niru ngomong nadanya Bhian,wkwkwk)



“ayo puisi puisi, senyum-senyum tadi....” kata temen-temen

“Oke,,, bacain pril....” Kata gue



Kemudian April baca tuh puisi yang gue tulis dan sebenernya gue gak berharap dibaca orang... Njirrr...




"Nah itu senyum terindah buat siapa, dan yang dimaksud siapa????" kata mereka

“ Baiklah.... kan akhiran puisi itu ada kata-kata “biar dedaunan, rerumputan, pepohonan yang tau” jadi biar mereka aja yang tau ya... gue senyum...

“Ah... apaan, gak mau jujur....” Kata April dan temen-temen lain

“Nggak semua harus diungkapkan to, dan puisi itu  kan privasi yang gue tulis... yang sebenernya gue gak nyuruh kalian baca kan, dan udah lancang dibaca,hmmm???” Jawab gue... (dalam hati gakmau jujur, gakmau bohong)




So... itu mungkin jawaban yang tepat bagi gue... karena, ada hal yang susah dan rumit untuk dijelaskan.... whatever...




“Bila Aksara tak mampu terpoles menjadi kata. Maka biarkan maknanya menyapamu lewat kelopak mataku” (dalam hati)



Kemudian gue menutup sesi sharing....

Dan kita masih tetep ngobrol ringan-ringan aja, nggak seserius sebelumnya... but tapi di sela-sela obrolan ringan... Doni ngobrol serius...

“Saya salut sama Mbak Diana, yang mau bawa beban paling berat menurut saya... mungkin kalo dibandingkan Mbak Lia, April, Anin... mungkin Mbak Diana ini yang paling kuat, dan tangguh... salut pokoknya” Kata Doni...



mmmm... gue ngelihat ekspresi cewek-cewek lain yang mungkin dalam hatinya merasa didiskreditkan oleh statement itu... mungkin lo ya...




“mmmm... Gini Don, gue cuman mau nengahin aja... kalo menurut gue sih... gue kurang setuju dengan apa yang lo sampein, karena apa??? Kita ini Team... bagi gue gakda yang paling kuat, paling tangguh, atau paling-paling lainnya... Toh nyatanya kita bisa nyampe sini bareng-barengkan, dan pada sehat semua kan?? Jadi kita semua kuat. Dah gitu aja” Kata gue



Satu persatu kemudian temen-temen pamit bobok.... tapi gue lanjut maen kartu ama temen-temen... dan setelah udah bosen gue masuk ke tenda...





Dalam dinginya malam, gue bobok...




DAY 6 (23 JULI 2017)

DANAU TAMAN HIDUP – BC BREMI 




Pagi pun datang...

Pagi itu gue bangun paling awal dan membuat kopi, sama api-api make kompor... kemudian disusul Ihsan yang Adzan... April juga udah bangun dan gabung api-api...



“tumben udah bangun pril??...nih kopi” Kata gue

“Wes dari tadi mas aku bangun... (nyruput kopi)” April

“Dika masih tidur??” tanya gue

“iya masih didalam tenda...” April

“Diana, Lia juga masih bobok??” Gue

“he’em.....” April

“San nih kopi, dicariin mbak April loh...wkwkwk” Kata gue

“Iya mas nop, makasih.. boleh-boleh kopinya...” Ihsan




Kemudian gue menuju semak-semak basah yang berembun untuk BAB, dan BAB pagi itu nggak tenang... karna suara “KRUSEK...KRUSEK” dari semak semak... Ihhh babi, celeng nih jangan-jangan... Ahhh bodo sini lu makan nih eek...



Kelar BAB... gue menuju danau... dan ternyata udah banyak juga yang nenda di area danau taman hidup... jauh dari lokasi kami camp. Pagi itu, sungguh indah... matahari belum bangun dari ufuk timur... yang terlihat hanya sebuah danau yang berembun, berkabut, dan airnya seolah-olah berasap... ahhh indah... gue menikmati landscape yang sangat indah itu... dan nglamun lagi... sambil ngelihat danau taman hidup dari kejauhan....




Pagi itu...


“Kubisikkan sedikit tanya pada embun-embun pagi yang tak pernah lelah menyapa  pagiku, sudahkah sajak rinduku dan maknanya sampai padanya??”



Ah sudahlah....




Kemudian temen-temen pada nyusulin ke danau, buat foto-foto dan mengabadikan view yang kece dan keren abis...



Danau Taman Hidup adalah danau paling fotogenic dari berbagai angle, presisi, komposisi, dan sudut. Tetap cantik baik diambil pake kamera dslr, gopro, kamera hp samsul, andromax, iphone, siomi, maupun nokia jaman dulu yang segede batu bata. Danau Taman Hidup….. bener-bener bikin hidup deh pokoknya!!!






Gak perlu kamera canggih buat mengabadikan keindahan Danau Taman Hidup. Bahkan, mungkin gak perlu kamera. Cuma perlu hati yang tulus, lapang, dan mulut yang senantiasa mengucap syukur karena telah diberi kesempatan melihat indahnya Danau Fotogenic ini, niscaya, memori itu akan terekam selamanya di otak. Yap...Selamanya.......



Kemudian kami sarapan dan bersiap-siap packing untuk segera balik ke Bremi....



Saatnya gue dan rombongan musti berpisah dengan Danau Taman Hidup, Cikasur, Rengganis, dan beragam lokasi kece lainnya yang terangkum dalam gunung Argopuro. Ah, gue udah gak sabar lagi bakal ketemu rumah, penduduk, mandi, dan beragam bau-bauan khas makanan ala peradaban.


 
GUE KANGEN RAWON TUHAN......!!!






Katanya, dari Danau Taman Hidup ke basecamp Bremi cuma memerlukan waktu 3-4 jam aja. Pastinya kami jadi lebih semangat turun. Pukul 11.15 WIB, semua bergegas untuk kembali pulang.




Kalau masalah turun gunung, semua pada berlarian kayak dikejar setan. Team keong lagi On fire nih, turun dengan lari... Jatuh bangun udah biasa... Gas polll... team keong jadi paling depan...




Pukul 14.30 kami udah nyampe basecamp BREMI.... kemudian nyari maem, dan kita terpaksa nginep semalam lagi di basecamp Bremi karena kehabisan Bus menuju Probolinggo... Fix nginep di basecamp tempatnya Pak Arifin... untuk keesokan paginya pulang... pulang dengan membawa sejuta kenangan, rasa, dan cerita yang tercatat di memory kita masing-masing...

Basecamp Bremi



Terima kasih untuk kalian semua, kalian yang mengajarkan tentang berharganya perjalanan ini, dan semoga pendakian kita, pertemanan kita, mengajarkan apa itu arti “KELUARGA”....




Tetap ingat perjalanan ini ya, memory ini, simpan baik-baik... meski akan slalu ada perjalanan-perjalanan baru, orang-orang baru, yang menawarkan sejuta cerita yang baru... But ... Argopuro ini sangat spesial bagi gue... juga senyum terindah kalian... senyum terindah Argopuro..




Finally, kita harus pisah dan kembali ke rumah masing-masing yang pasti akan memunculkan candu dan rindu... Biar jarak dan waktu menertawakan rindu untuk sementara, karna ada saatnya kita kan bertemu...Setidaknya gue pernah menuliskan kalian dalam cerita ini.......




“Lambat laun kusadari, beberapa rindu memang harus sembunyi-sembunyi bukan untuk disampaikan, hanya untuk dikirimkan lewat doa. Beberapa rasa  memang harus dibiarkan menjadi rahasia. Bukan untuk diutarakan, hanya untuk disyukuri keberadaannya”


“Kita dipertemukan oleh semesta, pun yang menyatukan kita, semesta selalu saja ada dan menjaga tiap langkah kita”. Dikala semesta menyapa, semesta pasti mengajak kita tertawa dan menikmatinya, semesta selalu  meneduhkan kita dengan berbagai cerita yang ingin dipahami. Teruntuk semesta, selalu siaplah dengan skenario selanjutnya dan seterusnya.... SEMESTINYA SEMESTA” kata Davig...



END . . . . . .

 


Thanks buat kalian yang udah baca dari chapter 1 sampai chapter ini, cerita ini merupakan cerita fiktif belaka dengan keambiguannya...hihihihi...

 

Estimasi Transportasi :

Berangkat (Ngawi - Baderan)

1. Bus Ngawi - Terminal Bungurasih Surabaya : 27.000

2. Bus dari SBY - Terminal Bayuangga Probolinggo : 15.000

3. Bus dari Probolinggo - Alun-alun Besuki : 12.000

4. Carter Angkot Besuki - Basecamp Baderan : 25.000 

 

Pulang (Bremi - Ngawi)

1. Bus Akas kecil dari Basecamp Bremi - Pertigaan Probolinggo : 17.000

2. Pertigaan Prob - Terminal Probolinggo : 5.000

3. Terminal Probolinggo - Terminal Surabaya : 30.000 (Bus Patas)

4. Terminal Surabaya - Ngawi : 27.000

 

 











Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar

Thanks ya udah mampir baca... share, like, dan komen juga boleh :)