Sabtu, 05 Agustus 2017

Pendakian Gunung Argopuro (Baderan-Bremi) Chapter 2

Ada Rindu Di Argopuro





Zssstttttt….Zsssttttttt….ZzzzZZZZ…Zzzz…..ZZZzzzZZZ…..

Setelah sebelumnya gue tertidur dan mimpi indah di episode pertama….. (chapter 1)



“Allahuakbar....Allahuakbar.....Allahhuakbar.....

Gue terbangun dengan suara lantunan Adzan yang membangunkan gue seketika itu... What, di gunung ada Adzan??? Gue mengintip dan sedikit ngebuka resleting celana… eh tenda maksutnya... dan ternyata ada si Ihsan yang Adzan pagi itu, dibawah langit cikasur yang masih gelap dan bertabur ribuan bintang, serta sunyinya cikasur. Suara adzan itu begitu syahdu. Gue ngelihat jam menunjukkan pukul 04.30... keren lu san... Salut dan Bangga... selain bisa ngobrol sama kumbang, ternyata bakat juga jadi Muadzin... Dan inilah awal mula dia jadi alarm pagi di pendakian kali ini hingga beberapa hari ke depan.


Setelah subuh....



Alhamdulillah, akhirnya fajar pagi pun datang dan di luar’an tenda udah sangat berisik ama suara-suara unggas yang bersahut-sahutan dari segala penjuru. Suara itu nggak seperti suara ayam jantan yang berkokok seperti di kampung-kampung, tapi suara yang nggak tau dikeluarkan oleh hewan apa gue belum bisa pastikan. Gue sempat mengira kalau itu adalah merak. Memang Cikasur adalah habitat hewan-hewan liar, salah satunya adalah merak hijau. Kemudian untuk mengobati rasa penasaran, gue, Pak Abdul, dan Ihsan keluar tenda mencari sumber suara. Kami mencoba mendekati sumber suara di semak-semak, namun semakin kami mendekat suara itu makin hilang. Tiba-tiba di kejauhan terdengar kepakan sayap dan ada sesuatu berwarna hijau dan ukurannya lumayan gede terbang ke pohon. Benar saja itu adalah merak hijau yang hidup bebas di Argopuro. Itu merak cewek atau cowok ya...





Suaranya lucu... Ouuuuwououuouuuu (serius) begitu kira kira kalau diketik....hahaha.... lo harus buktiin sendiri kesana deh, amazing dan awesome banget deh pokoknya... Pengalaman yang menakjubkan banget bisa ngelihat binatang-binatang tanpa harus ke kebun binatang atau taman safari, tapi jangan sampai deh ya ketemu macan yang katanya juga masih ngeksis di Argopuro.

Langit cerah pun mulai menyingsing dan savana cikasur semakin terlihat indah dengan sedikit kabutnya yang gue abadikan timelapse nya, pagi itu suhu masih cukup dingin hingga kaki gemeteran karna  jalan-jalan ngelewatin savana yang basah terkena embun... dingin…sedingin hati gue… but ahhhh emes banget dah pokoknya Cikasur... Si Bhian pun bangun dan nyusul gue buat foto-foto.





Kami menunggu Sunrise tiba... Yang lain kayaknya masih pada bobok. Hingga satu-persatu mereka keluar tenda buat menikmati pemandangan istimewa di Cikasur yang cukup sulit menggambarkannya dengan kata-kata, yang pasti INDAH seperti senyum dewi rengganis menurut versi gue di pendakian kali ini...hehehe...



Kelar foto-foto dan menikmati view sekitar, gue balik ke tempat camp dan terlihat anak-anak udah ada yang nge-teh, ngopi, curhat (April kalo ini mah, cah baper akut) dan siap-siap bikin sarapan. Pendaki asal Bekasi juga udah pada bangun, Ohya kita ketemu para pendaki dari Bekasi pas sebelum Mata Air 1… Tapi mereka kayaknya jalannya slow banget, jadi gak barengan nyampe Cikasur, Dari rombongan Bekasi ini ada 1 cewek  “Mbak Chelsea” yang jadi idola cowok-cowok di rombongan TMD, khususnya Doni yang suka SKSD ama rombongan Bekasi (ngarep dapet pin BB Chelsea kali yak) hahaha..... kalau gue tetep biasa aja sih, tapi emang mbak Chelsea cantik kok… E tapi kan karna gue Fans Manchester United… GGMU…, sepertinya nama Chelsea ngebuat gue jadi berpikir ulang,hahaha… gak lucu ya!?!?!oke bay…. 

Chealsea

Skip….

Karena persediaan air udah mulai menipis, akhirnya gue, Rendra, Dika, Davig,  dan Anin bergegas menuju sungai qolbu buat ngambil persediaan air sekaligus pengen metik salada air yang melimpah, dan juga cuci muka. April, Diana, Lia udah jalan duluan sebelumnya menuju Sungai qolbu… sepertinya mereka mau  ngelanjutin ngrumpi, rasan-rasan dan cuci muka.

Berjalan agak menjauh dari tempat camp kami di cikasur dan kemudian melewati savanna. Lalu kami menyusuri sebuah turunan yang mengarahkan kami menuju Sungai Qolbu.


Sungai Qolbu
Dan akhhirnya…..
Sungai Qolbu pun menyambut kedatangan kami dengan menampakkan hijaunya selada air yang memenuhi permukaan airnya seolah minta buat segera dijadikan lalapan pecel selada air khas Argopuro. Yapp, karena kami udah dapet info kalau sungai yang berada di dekat Savana Cikasur itu ditumbuhi banyak tanaman yang kata para pendaki selada air, Rendra udah menyiapkan bumbu pecel juga untuk menjadikannya lauk Sarapan pagi itu. Spesial banget dan baru pertama kali dalam sejarah pendakian gunung, gue bisa makan pecel yang sayurnya ngambil langsung di gunung, meskipun ternyata cuma angan-angan, karena sambel pecelnya ketinggalan di Ngawi,fak kan…. 

Selada Air
Selada air yang ada di Sungai Qolbu itu kalau dilihat dari bentuknya nggak sama seperti slada yang sering ditemukan di tengah-tengah burger, tapi berbentuk agak bulet bulet lucu gitu deh, kayak kamu… ehem…

Agak lamaan di sungai qolbu ahh betah banget becek-becekan, sambil cuci muka… ternyata airnya seger banget, asli bening dan menyegarkan… botol yang udah gue bawa kemudian di isi full.



Selesai, kemudian gue, davig, dan rendra bergegas mojok menuju sebuah bukit di atas sungai qolbu. Untuk sebat sebat, ngrokok, ngobrol, ngakak-ngakak dan berdiskusi tentang beberapa hari ke depan, sekaligus ngebahas beban hidup, mmmm.... tapi Allah maha baik kok kita masih bisa dikasih kesempatan bernafas, ketemu temen-temen yang care, ketemu merak, dan ketemu segala sesuatu yang ngebuat gue selalu berusaha menjadi apa adanya, nggak perlu jadi orang lain, meniru orang lain dan berusaha jadi calon imam yang baik,ehhh…



Kemudian….
Suara “Ououoouuuuu…uuuouuuuu” masih sering kami dengar waktu itu dan kami bertiga pun menirukan suara itu, berharap sang merak ataupun ayam hutan menghampiri kami… di “Ouuuuouu” terakhir kami teriak, ternyata ada yang datang…. Dan ternyata itu Pak Abdul,wkwkwk… wah ternyata kami salah perkiraan… (becanda pak,hehehehe)….

Agak lamaan gue bertiga balik menuju lokasi camp… Anak-anak masih pada sibuk masak, ngobrol dan hohohihe… kemudian gue nyadar sarung tangan gue ilang, ahhh mungkin ketinggalan di lokasi sebelumnya atau di sungai qolbu, kebetulan ihsan juga mau ke sungai qolbu… akhirnya bareng ama ihsan gue nyari’in sarung tangan yang entah jatoh dimana, balik ke sungai qolbu gue kepeleset di turunan yang becek… seketika gue jatuh dan belepotan kena tanah basah,anjrittt….

Ketika gue jatuh, harapan terbesar dan satu-satunya adalah ihsan nolongin gue, kemudian nanya gue (mas nophix gakpapa? mas udah makan? mas udah boker? mas aku cakep gak? mas aku bisa bahasa kumbang loh, dan lain-lain). Tapi kadang emang kenyataan gak seperti yang diharapkan, dia cuman diem sambil mainan rumput…

Kemudian gue teriak…
“San bantuin (gue belepotan tanah)”….
Loh mas nophix jatoh ya?? Kata ihsan
Mbuh san embuh, gue berkubang…. Kata gue

Masa bodo deh san... kemudian gue nyuci baju dan celana yang belepotan kena becek-becek tadi di sungai qolbu sambil berkubang dan berendam… sudah jatuh tertimpa tangga, nyari sarung tangan gak ketemu malah kepleset, ditambah Ihsan kagak peka. Makasih loh ya…..



Kelar nyuci, kemudian gue rasanya pengen balik ke lokasi camp cepet-cepet ama si Ihsan, karna harus ngejemur baju dan lain-lain yang masih basah… ditengah perjalanan balik dari sungai qolbu.


Ihsan bilang “Mas sini saya photo, view nya bagus looh mas”
“yawes buruan”….kata gue
“Tapi gantian ya mas? Ihsan
“iye...san iye.....” (dongkol)



Abis foto-foto sama Ihsan kemudian gue menuju lokasi camp. Sampe camp lagi, kemudian sarapan  berhubung masakan udah mateng semua…  nggak terasa kami udah memasuki hari ketiga pendakian di Argopuro, hari yang begitu cepat berlalu dan nggak terasa lagi karna kami udah berjalan berkilo-kilometer, tanjakan, turunan, datar, dan lain-lain. Kondisi fisik kami udah mulai terbiasa dengan medan dan suasana yang ada. Rasa lelah juga perlahan udah jadi kawan yang keberadaannya turut mewarnai perjalanan. Team pun siap melanjutkan perjalanan untuk target selanjutnya yaitu rawa embik. Semangat teams....

DAY 3 (20 Juli 2017)
CIKASUR – RAWA EMBIK
Setelah kelar repacking, kemudian kami lanjut ngumpul dan berdoa sebelum melanjutkan perjalanan. Kita akan menuju ke cisentor terlebih dulu sebelum sampai di rawa embik.
Keluar dari savana maha luas Cikasur, kami perlahan berjalan di tepian padang rumput dan menghadapi tanjakan di satu bukit yang mengarahkan kami menuju Cisentor, check point selanjutnya. Dari tanjakan ini cikasur terlihat sangat luas dan indah...





Setelah tanjakan... Di depan gue waktu itu ada si April, dan gue terlibat obrolan singkat ama si April
“ Mas kamu udah nikah beneran? ” Kata April
“ udah ” jawab gue (Ohya, sebelumnya di basecamp baderan kami berkenalan, dan gue ngaku kalo udah nikah, padahal belom... eh mau ding)
“Iya to mas Ren” April nanya ama Rendra di depannnya
“Belom pril, percaya amat... orang kita lagi bingung milih jodoh” Rendra curcol
“Ealah,  belum to... yawes tak suruh gercep temenku” kata April
“Gercep apaan?” gue  sok nanya
“Gerak cepat” Jawab April
“Oalah.... (diem sambil keinget dan mikir rasan-rasan semalem,yayaya)” jawab gue singkat


Kemudian gue berhenti dan manggil si Rendra, “ndra nyantai aja. Davig ama Bhian masih di belakang tuh, biar yang lain jalan duluan”
Gue dan Rendra pun berhenti dan nunggu temen-temen yang masih ada di belakang, dan akhirnya team keong merapat jadi satu lagi plus Ihsan yang nggaktau kenapa juga ikutan jalan belakangan juga. 



Disitu makin banyak savana-savana yang harus kami lewati. Jalur pendakian menuju Cisentor masih nggak terlalu beda dengan sebelumnya. Landai-landai dengan sedikit tanjakan dan turunan. Hanya saja pemandangan akan lebih didominasi dengan pepohonan pinus yang lumayan tinggi-tinggi. Sekiranya butuh waktu 3 jam perjalanan dari Cikasur sampai Cisentor, dengan kecepatan standar namun stabil (ala tim keong). Gak perlu terbang, gak perlu lari gunung, gak perlu pake roket. Cukup istiqomah dalam berjalan kaki.


Keong Teams + Ihsan

Setelah nglewatin banyak savanna, kemudian kita akan masuk hutan yang vegetasinya cukup lebat dan jalan setapak tertutupi rimbunnya semak dan ilalang yang tinggi-tinggi. Konsentrasi dan tetep perhatikan tanda tanda atau tali yang ada di ranting sebagai penunjuk, supaya nggak tersesat. Gambaran trek Menanjak kemudian turun, Nanjak lagi begitu seterusnya...
Berhubung gue yang ada di depan, jadi muka gue selalu kena jaring laba-laba. Maklum, jalurnya penuh dengan tanaman perdu…. perduuuuuuuuuu hahahaha, tanaman semacam rerumputan super tinggi yang mana gue aja bisa hilang arah dibuatnya.
Jadi, pas di jalurnya, banyak laba-laba iseng yang suka bikin jaring pas di tanaman antara jalur. Kezel sih pake banget, tapi apa boleh buat yekan. Nggak jarang juga kami harus nglewatin pohon-pohon yang gede yang tumbang, merangkak dan lain-lain. Bukit bukit juga harus beberapa kali kami lewatin...Seru deh pokoknya...



Setelah sampai di puncak bukit, kami menyusuri lereng yang berbatasan langsung dengan jurang yang dalam, banyak sekali tumbuhan di kiri kanan yang kalo kita kena bakalan terasah panas, perih, dan sakit (11-12 lah rasanya sama kayak diselingkuhin,upsss).. Tumbuhan lucknut itu biasa dijuluki para pendaki “JANCUKAN”. Hati-hati ya, karena tumbuhan ini sedikit tersamarkan oleh semak-semak (disarankan pakai celana panjang dan gaiter). Setelah nglewatin jancukan kita akan masuk ke hutan semak dan ilalang yang tinggi-tinggi banget, hingga menuju ujung bukit.


Jancukan
Setelah sampai di ujung bukit kemudian kita harus menuruni sebuah turunan dan nyebrang sungai cisentor dan sampailah di Cisentor. Saking semangatnya gue ngelihat pos cisentor dan ingin segera tiba disana, gue tanpa hati-hati nyebrang sungai dan akhirnya… BYUUUUUUURRRRRRR….
Aghhhhhhh… gue kepleset dan jatuh di sungai cisentor, fak jebakan betmen lagi…. Posisi gue saat itu kira-kira posisi miring dengan ngebawa keril yang masih melekat di punggung, setengah badan gue terendam sungai cisentor. Mau bangun gak bisa, mau gerak gak bisa, dan gue cuma pasrah dan berharap temen dibelakang nolongin gue, dan yappp ada si Ihsan yang lagi sibuk benerin sepatunya yang talinya panjang banget, kira-kira bisalah buat gantungin diri di pohon jancukan. ye kan….
 
Lagi-lagi ihsan nggak peka dan gue sadar berharap sama Ihsan itu menyakitkan, akhirnya si Bhian yang nolongin gue dari keterpurukan yang hina itu... antara laper, basah, dan jari gue keseleo pas kena batu di kali. Setelah ditolongin Bhian gue lihat jari manis gue bengkak, udah manis bengkak lagi, kan bengkak... dan basah udah pasti lah ya, celana, sepatu, sempak, anak gajah dan lain-lain. Ahhh sial lagi deh 2 kali kepleset dalam sehari, Ya Allah semoga hatiku juga nggak jatuh kepleset ya...


Davig,Anin dan Yudha


Bergegas dari sungai kemudian gue menuju pos cisentor kurang lebih 3 jam an dari jam 12.00 start cikasur dan tiba di cisentor pukul 15.00. Dan taraaaa temen-temen pada ngetawain kesialan gue. Gue duduk dan menikmati jari gue yang lumayan sakit, kemudian dikasih teh ama anak-anak.

Fokus... dan ternyata gue adalah korban kedua di sungai itu, karna sebelumnya ada dika yang juga jatoh disitu. Hahahaha....

Yapp... gunung memang punya daya magis... kami yang baru 3 hari ini barengan, malah banyak sebelumnya belum pernah ketemu dan kenal. Tapi berasa udah kenal lama banget... care, saling ngebantu, perhatian, rasan-rasan, dan kayaknya ada yang cinlok-cinlokan juga deh ya, cieee yang cinlok, ciee ada yang suka tapi belum berani ngomong, cieee yang di hatinya tumbuh benih benih verbena, ciee yang jadi bahan rasan-rasan tapi sok cuek dan sok gak ngerti, dan ke cie cie  cie"an lainnya yang masih banyak lagi...hahaha.....

Pas di Cisentor... Tangan gue kemudian diurut sama si Bhian..

“Pelan yan pelan, atiiit“ kata gue
“Ada minyak enak nih mas ngurutnya” kata Bhian
Kemudian ada yang ngomong dari belakang...
“Aku ada minyak telon mas, gakpapa buat ngurut, mau ta? Diana ternyata yang ngomong
“oh... iya boleh” kata gue sok cuek
Kemudian Diana ngurut tangan gue, eh salah Bhian maksutnya ding.....wakakakak...
Setelah di urut si Bhian, gue ngejemur yang basah-basah tadi gegara tragedi kepleset #2... sepatu gue panasin di api-api yang baru dibikin anak-anak, semoga keringlah ya....
Sambil nunggu jemuran kering, gue mengisi perut dengan mie goreng bikinan April, anak anak pada suap-suapan.... Ahhh indahnya kebersamaan di cisentor.... rasanya itu bahagia banget ngelihat kalian bisa seneng, kadang gue mengamati dan memperhatikan satu persatu dari temen-temen semua. Ohhh... bahagia itu ternyata sederhana, bahagia itu kita yang ciptakan...


April


Cisentor adalah salah satu pos di jalur pendakian Gunung Argopuro yang ditandai dengan adanya sebuah gubug dan satu sungai. Letaknya agak di suatu lembahan yang dikelilingi hutan penuh Lutung Jawa nan lucu dengan pekikan-pekikannya.

POS CISENTOR




Di Cisentor juga terdapat percabangan jalur dimana ada yang mengarah langsung ke Danau Taman Hidup dan ke Puncak. Kalau mau langsung ke Taman Hidup dan secara otomatis bisa sampai Bremi lebih cepat dengan melewati jalan setapak di sebelah kiri gubug jika kita menghadap gubug, tapi kalau mau ke puncak kita harus ke Rawa Embik dulu dengan melewati jalan setapak yang menanjak di sebelah kanan teras gubug.
Jam 16.00 team sepakat untuk segera melanjutkan perjalanan menuju Rawa Embik, karna hari sudah sore, dan perjalanan masih harus dilalui beberapa jam lagi untuk menuju camp selanjutnya yaitu Rawa embik... seperti biasanya team keong berangkat agak belakangan, foto-foto dulu gengs....



Karena misi kami ingin “menyapa” Dewi Rengganis dan juga melihat arca yang berada di puncak, maka kami memilih jalur yang mengarah ke Rawa Embik. Seiring dengan langkah kami yang meninggalkan Cisentor, sore pun tiba dan jalur pendakian yang menuntun kami berubah jadi bukit-bukit yang cukup terjal.

Banyak juga tumbuhan verbena kayak di oro-oro ombo yang tumbuh di sepanjang rute pendakian menuju rawa embik.





Perlahan tapi pasti, gue dan tim keong melahap tanjakan demi tanjakan untuk menuju rawa embik, banyak percabangan jalur yang membingungkan. Apalagi langit udah mulai gelap. Dan sepatu yang gue pake masih agak basah dan keset, karna gue gak pake kaos kaki, kok bisa keset?? karna gue dipinjemin anin pembalut buat ditaruh di sepatu katanya supaya kakinya nggak sakit,hahaha...

Dan ternyata bener gak sakit, tapi kaki gue berasa menstruasi aja, geli geli nggateli gimana gitu... jalan dengan kondisi sepatu yang agak agak basah gimana gitu, rasanya pengen buru-buru nyampe Rawa embik. Ahhh sudahlah jalan masih panjang, dan gue harus memantapkan niat... cuaca mulai dingin dan angin bertiup kencang saat itu. Sayup-sayup terdengar suara lolongan serigala yang membuat gue dan temen-temen cukup bergidik kala itu.

Tenaga kami pun perlahan hampir terkuras disaat-saat melewati savana yang gelap gulita, dan ternyata hampir sampai di Rawa Embik. FInally, Perlu waktu 2,5 jam untuk sampai di savana  dengan satu sungai berair sangat jernih itu dari Cisentor, yappp "Rawa Embik".

Rawa Embik konon adalah tempat menggembala hewan ternak di jaman Kekeratonan Dewi Rengganis karena ketersediaan rumput dan air yang melimpah disana. Tapi kalau dipikir-pikir jarak dari puncak masih jauh loh,
tapi karena orang-orang dulu strong-strong mungkin bisa aja hanya untuk menggembala hewan ternak rela harus jalan jauh dulu, ohya kan mereka bisa terbang. Satu hal yang masih jadi tanda tanya adalah kenapa dinamakan Rawa Embik sedangkan nggak ada rawa disitu. Kalau “embik” kan artinya kambing, masih nyambung lah dengan latar belakang sejarahnya.



Udara di Rawa Embik sangat dingin secara tempatnya terbuka banget
, sampe di TKP pukul 18.30, kemudian kami buka tenda dan kemudian masak-masak. Kelar makan ada yang langsung tidur, dan ada yang masih maen sulap, rasan-rasan, sharing, curcol, belajar bahasa madura dan gue nggak bisa tidur, tapi bukan cuma gue yang gakbisa tidur beberapa dari temen-temen juga bete belom bisa tidur, akhirnya keterusan ngobrol dan curhat tentang asmara, hidup, kerjaaan dan banyak pokoknya nyampe pagi (semoga mereka inget obrolan apa aja saat itu). Udara dingin malam itu nggak berpengaruh sama kehangatan dan persahabatan kami kala itu, ohhh ini ya namanya perjalanan... supaya kita tahu... ada manusia yang sama hangatnya dengan kopi. ADA RINDU DI ARGOPURO...

Sekitaran 01.00, kami mulai masuk tenda masing-masing dan bersiap istirahat dan bobok imut, gue juga belum bisa tidur.... dingin rawa embik ternyata membuat gue cukup nggak comfort buat bebaringan saat itu. Mau ngajak ngobrol lagi, nggak ada temennya, mereka udah pada tidur. Andai ada sinyal... pasti gue bakal ngechat  "mojok yuk, sambil lihat bintang"

Tapi.......

Bersambung..............

Argopuro Chapter 3 

Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar

Thanks ya udah mampir baca... share, like, dan komen juga boleh :)