Rabu, 03 Januari 2018

Kopdar TMD Sharecost Argopuro

Kopdar TMD Sharecost Argopuro



Di tulisan kali ini gue akan bercerita tentang agenda bulan oktober tahun lalu, agenda ini merupakan lanjutan kerinduan dan kekangenan masing-masing individu yang pernah menapaki trek terpanjang pendakian gunung Argopuro bulan Juli tahun 2017 bareng-bareng. Tepatnya sharecost traveler minim dana di gunung argopuro, dimana ada 14 orang yang ikutan termasuk gue. Udah baca kisah pendakian kami di Argopuro?belum?baca disini.... Gunung Argopuro Chapter 1


Sebenernya acara... sebut saja Reuni / Kopdar ini udah gue plan jauh-jauh hari, lokasi rencananya di Pacet, Mojokerto, di rumah pak Abdul, cocoklah gais...daerah ketinggian...



E... tapi menjelang hari H banyak yang gakbisa ikutan... Yah gak full team deh,hmmm... Yang gak bisa dateng ada si April, Dika, Doni, Rendra. Sebenernya gue juga pas hari itu ada kerjaan juga sama kayak doni dan rendra yg kebetulan sekantor, tapi karna emang dasarnya gue ndableg akhirnya gue nekat tetep ikutan kopdar reuni ini. Dan akhirnya gue ijin si boss... Karna gue ngerasa udah janji sama temen-temen, jadi gue fix kudu berangkat. Karna janji adalah hutang... Bhian aja yang jauh-jauh dari Bogor dateng, masak gue kagak (pikiran gue saat itu sih)...

Rencana di kopdar ini kita bakalan stay di rumah pak abdul, kemudian camp di camping ground pacet, Mojokerto. Trus ada agenda lain-lain lagi deh, nanti dibawah gue ceritain...

Hari H, gue berangkat dari Ngawi bareng ama si Cheff TMD Romy, Anin, dan Bang Davig,hehehe... Naik bus dari Ngawi menuju Mojokerto sekitaran 3 jam an lah kami lalui.

Ihsan udah sampe duluan di mojokerto, naik kereta dari Jogja. Sementara Diana, Ilia, dan temennya mas gondrong "Bras" berangkat dari Jember motoran. Gile...jauh loh... Trus ada si Yudha yang berangkat motoran juga dari Malang. Bhian ama ceweknya rencana tengah malemnya nyampe di Mojokerto via kereta malam.


Jam 5 sore rombongan Ngawi (Gue, Anin, Davig dan Romy) nyampe terminal Mojokerto. Disambut pak Abdul dan si Ihsan yang udah nungguin di Mushola terminal.

"Hallo Bang Nophix, tambah keren saja"
"Haloo Bang Romy dan Davig, tambah ganteng saja"
"Anin, tambah cantek ini"
"Kangen sekali sama kalian, akhirnya kita bisa bertemu lagi"

Nah narasi diatas adalah perkataan dari bapak kita Pak Abdul,hehehe...

"Serius pak??sama pak kita juga kangen...bla bla bla...." Jawab gue.
"Hallo san tambah ganteng aja kamu" gue menyapa Ihsan
"Iya to mas, wah gimana tadi perjalanan...bla bla bla" Ihsan nyrocos

Finally, kita kemudian lanjut menuju Pacet ke rumah Pak Abdul dengan kendaraan yang udah disiapin... Dari terminal MJKT ke Pacet kurang lebih 1,5 jam an.

Akhirnya, Isya kita nyampe juga di rumah pak Abdul, rumah yang nyaman sekali sepertinya dan emang bener-bener nyaman dengan suasana yang hangat, suasananya lo ya, hawa nya sih cukup dingin... Kemudian kami dikenalkan sama keluarga kecil nan bahagia pak Abdul, ada dek Dias anaknya pak Abdul yang masih SD, trus bu Abdul.

Nggak banyak kegiatan saat itu, ngobrol, bercengkrama, ngopi ngeteh, dan menikmati jajanan ala mojokerto, sambil nungguin temen-temen yang lain pada dateng. Di sekitaran rumah Pak Abdul banyak vila dan hotel karena emang daerah wisata.

Pak Abdul Nyelpie

Beberapa jam kemudian rombongan Jember si Diana, Ilia, Bras plus Yudha dari Malang dateng. yeee... Ketemu mereka lagi.

Njirr kekangenan ini terobati, Diana tetep keliatan manis, Ilia tetep cantik, Yudha tetep keren... (Gue dalam hati). Karna mungkin Pak Abdul yang akan menyampaikannya,hehehe...
 
Kemudian kita salam salaman, udah kayak lebaran aja. Ngobrol dan saling mengamati satu sama lain, yah rindu memang harus bertemu kan!!!!

Tinggal nunggu si Bhian nih, Bhian rencana tengah malem sampe di stasiun MJKT. Malam itu kami menyibukkan diri dengan ngobrol, kemudian gue naik ke tingkat atas sambil melihat bintang bareng Romy, Anin, dan Davig. Yang lain ngobrol dibawah, trus Ilia nyusul ke atas, yah Ilia masih tetap sama pemalu, kami ngobrol-ngobrol cukup lama di atas sambil menikmati dingin yang belum cukup mendinginkan kami, karna kami ada pada dimensi diskusi berbincang-bincang hangat. Tiba-tiba Diana ama Dek Dias ikutan nyusul ke atas, Diana juga tetap sama...masih aja pendek.



Akhirnya kami maen ABC an menghabiskan waktu. Garing, lucu, tapi cukup menghibur dan mengisi malam itu... Jadi flashback pas maen kartu di taman hidup loh, dengan orang-orang yang sama pula.

Jam makin malem, dan Yudha sama Pak Abdul berangkat menuju MJKT kota untuk menyusul Bhian. Kemudian kami turun kebawah karna hawa nya enak bet buat bobok, Ilia dan Diana molor duluan. Gue, Davig, Bras, Romy, dan Anin masih ngobrol, kami terlibat perbincangan yang cukup panjang Dan akhirnya 3 Jam kemudian sekitar jam 2 pagi Bhian dan Selvi dateng. Yeee... Akhirnya ketemu si Jancuuk ini. Tambah gondrong aja nih si Bhian.

Kemudian kami ngobrol, dan mempersilahkan Bhian dan Selvi (ceweknya bhian) buat istirahat karna mungkin masih ngelag perjalanan jauh. Mereka kemudian tertidur...

Setelah semua tertidur, gue Romy, Bras, dan Yudha masih melek + tentunya pak Abdul. Kita diajakin tuan rumah ke pemandian air hangat, katanya sih buat nyemplung di kolam. 20 menitan jalan kaki menuju lokasi. Dan waow, kolamnya rame banget. Hehehe... Ah babah kami ikutan nyemplung kolam yang airnya hangat, ya iyalah... tinggal bawa kopi sachet aja nih.



Setelah mandi dan bersemedi kelar. Subuh kami baru balik ke rumah Pak Abdul lagi, subuhan kemudian bobok berjamaah. 


Paginya kita belanja kebutuhan logistik untuk kegiatan selanjutnya, yakni camp. Kelar belanja, kita berjalan menyusuri pematang sawah belakang rumah pak abdul untuk menuju lokasi camp dengan jalan kaki, 25 menitan lah. Berjalan menyusuri bukit dan jalanan area wisata, siang itu cuaca panas banget...

 



Sampai lokasi camp kita kemudian seperti biasanya nenda dan masak-masak, kemudian bla bla bla.....




Ohya gue juga sempet ngambilin terong, cabe dan tomat di perkebunan warga. Dibantu Diana dan Ilia, juga Ihsan yang cuma ngelihatin. Jangan ditiru ya...

Ngerasa bersalah juga sih... Tapi godaan terong keunguan itu sangatlah anu. Ihsan pun ngambek, karna kita gak ijin dulu pemilik sayuran tersebut. Ya ihsan... Kita salah kok.



Malampun datang dan kami masak-masak, ngobrol, dan buat api unggun. Suasana flashback argopuro jadi lebih kerasa di lokasi camp. Ahhh... Kangen lagi nih sama kalian. Andai temen-temen yang lain bisa ikutan pasti tambah seru deh. Kegiatan malam itu dihabiskan dengan berbincang-bincang, kemudian satu persatu-satu mulai masuk tenda untuk tidur. Dan tersisa 2 orang yang betah melek...Diana sama Yudha masih melek, berbincang-bincang di luar... mayanlah jadi dongeng penghantar tidur. (Kata Davig) hehehe...

ZzzzzzZzzz.... (Bomut)

Pagi pun datang, gue subuhan ama Ihsan di sebuah bilik deket perkebunan. Kami berbincang cukup lama dan curcol curcolan. San... kamu yang tau rahasiaku loh dan sebaliknya.wkwkwk...

Kemudian gue ama ihsan balik ke tenda. Trus Pak Abdul ngajakin jalan jalan di area pacet menuju pemandian air hangat sama ihsan, bu abdul, diana dan ilia, juga dek dias. Kelar jalan-jalan, kita balik lagi ke lokasi camp buat masak-masak lagi. Sampe siang kita ngehabisin logistik dengan memasak dan memasak mulu.



Sekitaran jam satu setelah makan siang, kami bongkar tenda dan packing, lalu kami kembali menuju rumah Pak Abdul, untuk Ishoma. Sekaligus prepare balik ke kampung halaman masing-masing. Pas mau balik tiba-tiba hujan, mungkin hujan gak pengen kita berpisah. Tapi hujannya bentar doang kok,hehehe... Kemudian kami balik ke kampung masing-masing dengan cerita baru dan kerinduan yang mungkin telah terobati.



Kopdar berjalan sukses, terima kasih buat temen-temen yang udah ngeluangin waktunya buat dateng, dan juga terima kasih yg sangat banyak buat keluarga pak Abdul yang sudah meng-akomodir segala keperluan kita selama di Mojokerto.

Mungkin suatu saat gue punya asa, kopdar temen-temen TMD akbar. Temen-temen TMD Magelang, Jogja... Si Andry dab Angga Cs.... Juga TMD Solo si Wiku. TMD Bogor Bang Iyan & Yadi. Juga si Irawan dan Budi, dan banyak lagi deh pokoknya, semua deh yang pernah jalan sama anak TMD. Semoga terlaksana ya. Aamiin...

Gue udah nganggep kalian semuanya keluarga gue... Bener kok... Siapa tau Mungkin bisa besanan juga,wkwkwk....

Dan sebagai penutup tulisan ini, Overall...

"Jika persahabatan bisa kendur karena jarak? Gue yakin inti persahabatan tentu nggak akan rusak... tapi jarak dan tempat nggak akan bisa berdusta, kita berpisah secara fisik dan maybe bisa merenggangkan keintiman persahabatan karena nggak lagi disirami oleh pertemuan, canda, dan diskusi. Jadi rasa-rasanya kopdar semacam ini sejenak mungkin bisa menambah keintiman suatu persahabatan sekaligus menjalin tali silaturahim kita yang semoga tak pernah mati"

Miss u all team.....


Foto-foto lainnya :













:'D

Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar

Thanks ya udah mampir baca... share, like, dan komen juga boleh :)